SELAMAT HARI IBU

Sejujurnya, saya bukanlah orang yang pintar merangkai kata untuk menggambarkan sosok wanita yang sudah dengan susah payah mengandung saya selama 9 bulan 4 hari, melahirkan saya ke dunia, mengelap eek saya padahal dia sedang makan dan dengan senantiasa mendoakan saya, adik dan ayah disetiap sholatnya, dialah Ibu.

Untuk menggambarkan sosoknya, akan saya tuliskan beberapa dialog yang menggambarkan ibu saya.

Saya :  Ma, abang boleh pacaran? Kan abang sudah 20 tahun lebih …

Ibu : Emang kencing sudah lurus mau pakai pacaran-pacaran? Lurusin dulu kencingnya, baru pacaran, kalau perlu menikah, jauh lebih mulia.

Saya : #kemudianhening

***

Ibu : bang, bikinin mama facebook, dong. Biar mama bisa komunikasi sama teman-teman lama mama ..

Saya : oke, ma.

*beberapa menit kemudian

Saya : ma, ini facebook nya udah jadi.

Ibu : oke, bang. Mama nyari nama teman-teman mama dulu, ya.

*setelah puas mencari, kemudian …

Ibu : bang, update status nulisnya apa?

Saya : terserah mama

Ibu : nih bang, sudah.

Pas dilihat, ternyata yang ditulis sama mama : IBU RUMAH TANGGA .

***

Saya : ma, mama mau kado apa pas ulang tahun mama dan pas hari ibu? Mau abang masakin apa mau kado.

Ibu : kado? Abang sama adek belajar yang benar, jadi orang bener, sholatnya rajin, mendoakan mama dan papa disetiap sholat, itu juga sudah cukup.

Saya : kalau itu, kan, emang tugas kami. Abang masakin aja, ya ..

Ibu : ngga, ah. Walaupun abang bisa masak, tapi masakan abang aneh-aneh. Enakan juga masakan mama

Saya : *garuk-garuk-tanah*

***

Saya : ma, abang minta modal untuk usaha dong ..

Ibu : minta?

Saya : Iya, minta ..

Ibu : kalau minta, berarti itu usaha mama dong bukan usaha abang. Kalau mau minjem.

Saya : minjem? Masa sama orang tua sendiri, minjem.

Ibu : minjem itu biar kamu merasakan gimana susahnya mencari uang. Kamu kan selama ini cuma bisa minta dan menghabiskan. Pakailah tabungan kamu, walaupun kecil, mulailah dari yang kecil. Lama-lama juga besar sendiri usahanya.

*2 tahun kemudian setelah kejadian itu …

Saya : ma, untung abang sekarang segini .. Abang jadiin modal lagi, ya.

***

Saya : ma, kalau abang ngerokok ngumpet-ngumpet, gimana?

Ibu : kalau mati karena ngerorokok, jalan sendiri ya ke kuburan..

***

Saya : (melihat berita korupsi) seharusnya yang korupsi ini dihukum mati aja.. Biar aman negara.

Ibu : kamu teriak-teriak korupsi, kayak kamu dan yang lain ngga pernah korupsi aja ..

Saya : lah, abang mau korupsi apa?

Ibu : kamu, jangan pernah teriak koruptor itu bajinngan kalau kamu sendiri ngga pernah bersedekah dan ngga pernah membagikan rezeki yang kamu dapat ke anak yatim dan mereka yang kurang mampu. Sadarilah, bahwa rezeki yang kamu terima ada hak mereka didalamnya. Kalau kamu tidak melakukan itu, sama saja kamu korupsi uangnya mereka.

Saya : *nelen-ludah*

***

Saya sendiri cuma bisa berdoa, semoga ibu selalu dalam lindungan-Nya, penjagaan-Nya dan dijaukan dari segala mara bahaya dimana pun ibu berada. Dimurahkan rezeki, disejahterakan umur dan selalu diberi kesehatan oleh-Nya.

Saya selalu minta ke Allah, semoga saya diberi kesempatan untuk menjaga, merawat dan membahagiakan ibu dengan hasil jerih payah saya sendiri.

Terimakasih ibu .. Kami berterimakasih ke Allah, karena kami memiliki ibu dan istri seperti mama ..

 

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

22 comments

  1. Adit!! Mamanya lucuu sekaliii, selera humornya bagusss 😀

    Selamat hari Ibu ya buat Mamanya Adit, semoga doadoanya terkabul, amin 🙂

  2. Selamat hari ibu bagi seluruh ibu di dunia.. 🙂

  3. Selamat hari Ibu..
    🙂
    Semoga Ibu kita diberikan kelimpahan kesehatan, rezeki, dan nikmat yang barokah.
    amin…

  4. jasa dan pengorbanan seorang ibu tak bisa tergantikan oleh apa pun. makanya bapak2 ndak usah iri seandainya tidak ada hari bapak, hehe …

  5. tiap hari adalah hari IBu, menyayangi Ibu, Ayah dan kaluarga (^^,)

  6. Adit, dialognya lucu banget. Bikin aku senyum2. Thanks ya telah berbagi hal yang bermanfaat di Hari Ibu.

  7. hahahhaha jitu banget semua jawaban mamamu Dit ;-).

    1. Itulah Ibu saya, mbak. Makanya seneng aja kalau cerita2 sama beliau. Cuma ga tahan sama cerewetnya. Tapi cerewetnya bikin kangen

  8. waa ibu nya mas keren dan kocak, hahaha 😀

    di beberapa potongan pembicaraan tadi serasa baca ceritanya raditya dika, ehhehe.

  9. Yang lucu2 dan bikin hening..

    Maksudnya bukan mirip ceritanya dika..
    Cuma lucu nya itu loo serasa baca ceritanya si dika kalau langi ngobrol sama ibunya… 😀

    1. ooo.. saya belum ada baca satu pun buku si Dika itu. Baru mau beli yang manusia setengah salmon ya kalau ngga salah. Hehehe

  10. Haha iyaa, MSS .. Coba mas baca deh buku nya dika ..
    Yang baru aku belum baca sih tp kayaknya yaaa 11-12 kaya biasannya 😀

Tinggalkan Balasan ke misstitisari Batalkan balasan