Sebelum Resign, Harus Lakukan 4 Hal ini

”Kalau kamu tidak suka pekerjaanmu, segera resign. Kalau kamu tidak berani resign dari kantor, sukai pekerjaanmu” begitulah quote dari meme yang sempat bertebaran di Path. Saya mau curhat sedikit mengenai pengunduran diri karyawan dari kantor. Dan memberikan tips apa saja yang harus dilakukan sebelum resign.

Resign atau re-sign harus dilakukan secara baik-baik, tidak ada dendam, dan harus pamit (sumber: Aussie)

Jangan resign dengan cara kabur

Satu per satu teman terdekat saya memilih berhenti dari pekerjaan yang telah mereka tekuni selama bertahun-tahun. Alasan resign beragam: jenuh, dapat tawaran di kantor baru, dan memang harus segera resign karena akan menikahi pacar yang masih satu kantor. Namun, tidak semua cabut dengan cara yang baik. Ada yang cuti selama berhari-hari dan tidak kembali lagi ke kantor. Tidak tahunya resign.

Empat tahun lalu saya pernah resign dengan cara kabur. Mengundurkan diri dari perusahaan secara diam-diam hanya bikin hidup saya serba salah. Saya trauma dan menyesal. Yang harus dicamkan dan diingat baik-baik adalah dunia kerja itu sempat banget, bok!

Saya tidak pernah menyangka bahwa akan menggeluti dunia jurnalis. Pas kemarin resign, saya nekat tidak minta gaji seperak pun. Dengan anggapan, toh saya tidak akan bertemu dengan mas bos yang baik itu. Perlu diketahui, saya resign bukan karena bos yang resek atau nyebelin. Beliau baik banget sama saya. Hanya saja saya tidak kuat jika harus berdiam diri di kantor dan bersosialisasi dengan sesama karyawan yang jumlahnya cuma tiga orang.

Mantan bos saya itu adalah orang cukup berpengaruh di media sosial. Banyak orang yang punya masalah dengan berat badan terbantu sekali dengan ilmu yang beliau punya. Dan saya pernah meliput satu acara yang ternyata salah seorang pembicaranya adalah mantan bos saya itu. Saya jadi canggung ketika harus mewawancarai beliau. Beruntung masalah itu sudah kelar. Hubungan kami sudah baik lagi. Beliau mengerti mengapa saya sampai nekat resign dengan cara kabur.

Pastikan hubungan dengan bos baik-baik saja sebelum resign

Konon, penyebab karyawan terbaik resign adalah bos atau atasan yang resek. Si Kawan pernah mengingatkan agar jangan terlalu sebal sama atasan. Biar kata alasan mengundurkan diri karena perilaku bos yang bikin karyawan jadi tidak semangat untuk kerja lagi, pastikan semua dendam, gondok, dan rasa benci hilang saat kita menyerahkan surat resign.

Resign boleh-boleh saja. Tapi, pastikan sebelum resign, kamu dan si bos baik-baik saja (sumber gambar: Maxmanroe)

Si Kawan juga bilang jangan pernah menjelekkan si bos saat kita interview kerja di tempat lain. Itu bisa jadi bumerang buat diri kita sendiri. Bisa aja HRD dan calon bos di kantor yang baru adalah teman, sahabat, atau pasangan dari bos kita saat ini. Kebayang, dong? Bisa-bisa belum sempat bilang resign, malah di-PHK duluan, tanpa pesangon pula. Masih mending kalau dikasih surat rekomendasi kerja, kalau enggak, piye?

“Rezeki itu sudah diatur sama Dia. Sekarang beliau bos kita, bisa aja satu hari nanti beliau jadi rekan kerja kita. Kejutan dari Tuhan nggak ada yang tahu. Terkadang sukar dipercaya,” kata si Kawan.

Tidak perlu membocorkan gaji yang ditawarkan di tempat yang baru

Kalau kata tante Nunik, topik yang satu ini adalah pilihan saat kita mengajukan surat resign. Lebih baik jangan, kecuali ditanya. “Bos-bos kita orang pintar e. Dia tahu kok, salah satu alasan karyawan resign adalah gaji yang lebih besar. Tapi balik lagi ke masing-masing karyawan, kalau aku sih, emoh,” kata tante Nunik.

Tulis surat pengunduran diri

Sebesar pun rasa benci, gondok, dan jengkel kita terhadap atasan, tidak ada salahnya menyematkan kalimat permintaan maaf di surat pengunduran diri atau surat resign. Yakin banget kita tidak pernah buat salah? Yakin banget kalau kita lebih baik dari atasan kita? Jangan lupa mendoakan yang terbaik untuk kantor. Bagaimana juga, kita menerima uang dari perusahaan itu.

Satu pesan dari tante Nunik, demi rekam jejak yang bagus di kemudian hari, coba untuk membuka diri, siap membantu ketika dibutuhkan. Ini jarang sekali dilakukan oleh karyawan yang mau resign. Tidak ada ruginya kok menawarkan hal semacam ini. Justru punya nilai plus untuk kita di tempat yang baru.

Resign bukan berarti menutup diri untuk tidak lagi mau silahturahmi. Gondok boleh-boleh saja, tapi masa iya nggak ada momen-momen manis yang bisa dikenang sehingga ketika sudah keluar dari perusahaan yang mungkin turut membesarkan nama kita, silahturahmi masih terjaga.

 

Kalau kamu tipikal orang yang mudah bilang resign atau tidak? Berapa kali kamu resign dalam satu atau dua tahun belakangan ini? Menurut kalian, hal apa yang harus diperhatikan sebelum resign?

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

18 comments

  1. Untung setiap gue resign, gue ga pernah kabur malah ngomong baik2. Krn gue masuk ke perusahaan tsb secara baik2, jadi keluar juga harus baik2.

    1. Dunia sempit kan ya bokkk

  2. Ehm, awas kebaca bos lu. Hahahaha.

    1. Lho, memangnya aku nulis apa kak?

  3. biasanya sih karena mau pengalaman baru selain gaji disana ternyata lebih besar hehehe

  4. Setiap kali resign saya selalu ngobrol dan pamit dulu sama atasan. Baru serahkan suratnya ke hrd.

    Tapi rada-rada males inget soal resign yang terakhir. Karena rada drama. Hahaha

    1. Apa dramanyaaaa? 😆

    1. emang kalau kabur gk ada di permasalahkan sampei ke hukum….

  5. Aku udah resign, dan almost 10 orang dalam 1 SBU ku resign bareng awal tahun ini.
    Yang jelas sekarang kami merasa lebih bahagia :))
    tapi sebelum resign yang jelas udah ngelarin kerjaan disana donkkkk

    1. Wuidiiii… Bakal ada curhatan nih. Jadi, sekarang kamu di mana?

  6. Seperti yang diulas di twitter ya kak. Ada rasa canggung pas ketemu ex boss. Btw, minta di endors kak biar bisa langsing :))

    1. Sudah pernah, Kak. Dan berhasil. Makanya aku bilang beliau baik banget

  7. Yang banyak terjadi adalah kabur, karna males ngurus ini itu nya

  8. iya kebanyakan kabur, udah males ama bosnya, apalagi kalo sakit hati ama bosnya daripada tambah sait hati ama si bos, pengalaman di bekas kantor, sebelum saya resign, karyawan yang saya gantikan sebelumnya resign dengan alasan yang sama dengan saya resign, akhirnysa saya resign bersama co-worker saya berdua bersamaan, dan kita berdua KABUUUR…

  9. saya mau resain tp dah kasi surat pengunduran diri , dan di suruh nunggu 1 bulan … saya bingung , kira2 kalau saya kabur , ada masalah gk ya ???

Tinggalkan Balasan