Raport Aja Sekarang Sudah Berbeda

Hari ini, saya diminta ibu untuk menjadi wali dalam pengambilan raport adik saya yang sekarang duduk di kelas XI salah satu SMA Swasta di pedalaman Jakarta Selatan. Karena ibu dan ayah harus mengantarkan adik saya cek darah, ya mau tak mau sayalah yang harus mengambil raportnya.

Selama saya sekolah, saya jarang sekali ikut orang tua atau wali mengambil raport saya di sekolah. Saya hanya menunggu hasil di rumah, kalau bagus, saya aman – kalau jelek, ya paling tidak saya diomelin di rumah, bukan di depan teman-teman saya. Jadi saya tidak pernah tahu, bagaimana rasanya menghadap wali kelas. Apa saja yang dibahas, tidak pernah saya tanyakan.

Sesampainya di kelas adik saya, saya duduk manis menunggu giliran. Tiba-tiba, saya dibikin takjub ketika melihat ukuran raport di sekolah adik saya. Ukurannya ngga santai. Beda sama ukuran raport ketika saya sekolah dulu. Kalau sekarang raport nya seukuran sama map yang berisi ijasah dan dokumen lainnya. Woww. Besar sekali. Saya sampai bingung mau dimasukin kemana raport itu, secara saya mengendarai motor dan hanya membawa tas kecil. Saya fikir ukuran raportnya masih sama seperti dulu, ternyata beda jauh.

Raport Dulu VS Raport Sekarang. Beda jauh, bukan?

Sorry, berhubung saya tidak menemukan raport ketika SMA, jadinya menggunakan raport SD saya sebagai perbandingan. Pokoknya, sampai saya tamat SMA, ukuran raportnya masih seukuran sama raport SD.

Ternyata eh ternyata, perbedaan yang terjadi tidak hanya sampai dimasalah ukuran – cara penilaiannya, pun, berbeda. Yassalam. Ini saya yang telat mengetahuinya atau bagaimana, sih? Secepat ini waktu berputar?

Kalau saya dulu, deretan yang ada dimasing-masing lembar raport adalah; nomor, mata pelajaran, nilai, keterangan, jumlah nilai dan peringkat. Sudah. Tidak ada embel-embel lainnya. Kalau nilainya tidak bagus, di beri tinta merah – kalau bagus, ya hitam atau ngga biru. Kelar masalah.

Kalau sekarang sepertinya agak ribet, ya. Yang ada di dalam raport anak sekolah sekarang; nomor, mata pelajaran, kriteria ketuntasan minimal, pengetahuan&pemahaman konsep, praktik dan predikat. Ternyata, sekolah sekarang sudah menerapkan nilai berapa saja yang harus dicapai para siswa-siswinya dalam setiap mata pelajaran. Semisal PPKn (alhamdulillah, tidak berubah. Kalau dulu, kan, PMP lalu PPKn) sekolah sudah memberi nilai 60,5 – si siswa harus bisa mencapai lebih dari 60,5, ngga boleh kurang. Kabarnya, kalau misalnya nilai ujiannya kurang dari 60.5 , sebelum pembagian raport si siswa harus segera mengulangnya sampai nilai tercapai atau bahkan lebih, kalau tidak, ya siap-siap saja tidak naik kelas.

Kalau masih 60,5 mah, kecillah yah. Masa PPKn ngga bisa ngerjain, kelewatan banget. Tapi yang kasihan, kalau ada mata pelajaran yang sudah di beri diterapkan nilainya lebih dari 60. Misalnya matematika, pihak sekolah menerapkan nilai 70, berarti si murid harus mencapainya. Ngga kebayang, gimana nasib mereka yang benci sama mata pelajaran matematika, ya – pasti remedial terus.

Alhamdulillah, nilai-nilai adik saya tercapai semua. Walaupun targetnya ngga jauh-jauh banget, tapi lumayanlah daripada lumanyun. Tapi tapi, masa tadi guru adik saya bilang, rata-rata 70 belum tentu LULUS nantinya. Lah, jadi harus berapa rata-ratanya? 80 gitu? Edan.

Syukur, deh, saya sudah tamat dan tidak merasakan cara penilaian seperti ini.

Sekarang aja sudah ribet seperti ini, gimana tahun-tahun mendatang?? Kita lihat saja nanti dan biarkan waktu yang menjawab.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

34 comments

  1. sejak kurikulum berubah, rapor aja juga berubah.
    rapor sekarang gede banget 😀

  2. Raport Shasa-ku masih kecil dan belum berukuran jumbo spt itu hehehe

    Sekolah sekarang memang rasanya berat bagi anak2. Pelajaran SD saja sudah sangat sulit, entah bagaimana dg anak2 SMP/SMA ya?

    1. Iya, bu. Pelajaran SD sekarang aja sudah susah banget. Sepupu saya waktu bermainnya tinggal sedikit. Kalau adik saya yang SMA ya gitu deh bu, bimbel sana-sini.. Kalau cuma ngarepin dari sekolah doang, rada susah sepertina

  3. wah beda ya dengan jaman dulu 🙂

  4. ukuran buku raportnya sebenernya ga masalah. tapi sistem penilaian jaman sekarang makin ribet aja yah. dah mana kurikulum jaman sekarang juga jauh dibanding jaman aku dulu. Anak tk aja udah diajarin calistung. parah. bener2 sekolah itu presser cooker buat anak2. kasiaaan

    1. Iya. TK kan sebenarnya jadi tempat anak2 buat bermain. Bukan belajar seutuhnya. Kasihan lah melihat anak-anak sekarang

  5. semakin tidak praktis aja ya….:-D
    sebuah perubahan yg tidak menjadi lebih baik….!

    1. Benar sekali, mas. Jadi semacam kelinci percobaan gitu. Kasihan melihatnya

  6. Wuoooo… ukuran raport sekarang gede begitu, ya…. Saya baru tahu…. Segede skripsi tuh :p

    Ooh, ternyata sekarang sistem penilaiannya nggak sesederhana dulu, ya. Mudah-mudahan penerapannya bisa berlangsung dengan baik dan adil 🙂

    1. Kayaknya, sih, belum adil, Mas. Masih banyak kekurangannya. Konon kabarnya, sistemnya akan berubah lagi.

  7. Ukurannya hampir sama dengan raport milik saya, warnanya juga hijau (seperti rumput). Jadi sulit membawanya kalau ukurannya segede itu. :shock WOW..

    1. Most help articles on the web are incacurate or incoherent. Not this!

  8. Betul, Adit. Saya baru saja menandatangani rapor anak. Sepertinya kriterianya dibuat tambah ribet dan ribet.

    Makin lama pendidikan kita makin rumit. Kenapa nggak dibuat simple kayak dulu yah.

    1. Ngga tau tuh, bli. Kasihan anak sekarang, jadi kelinci percobaan sistem pendidikan baru. Jatuhnya ga maksimal

  9. sekarang memang ada standar 🙂 ada positive dan negative side nya jg sih 🙂 raport adit saya masih kecil-kecil juga tapi tampilannya tambah ribet

    1. Yah begitulah. Ngga tau deh Indonesia ini meniru mana.. Kesannya jadi gimana gitu

  10. Itulah sebuah pencapaian.. jangan sampai sebuah pencapaian anak didik selama 1 semester akan merasa puas diberikan apresiasi dalam bentuk rapor yang sesuai.. Kayak mendapat mandat gitu,hehe…

  11. makin ngga irit kertas dong ya berarti? makin nambah kerjaan gurunya, si murid juga makin pusing ngejar nilanilainya, hadeuuhh
    kenapa sih raport itu ga dikirim via email ortu trus di cc ke email muridnya aja, kan praktis 😛

    1. Sayangnya, sampai 2011 gini, masih banyak yang belum mengerti email-emailan. Mungkin beda sama swasta khusus tempat mereka2 yang mapan 😀

  12. Soal perkembangan raport saya tahu dong…
    Wong saya biasa dimintai tolong nulis raport…
    Yang saya heran itu warna raportnya, ada gambar-gambarnya…

    1. Wah, mas Falzart orang tuanya guru atau jangan-jangan mas nya sendiri yang guru?

  13. kan raport juga pengen gede, kasian dong kalo kecil terus, hehehehe

    1. Haha, ini lucu. Benar juga, masa sudah 2011 dia kecil mulu, emang Nobita

  14. Kok bisa beda ya? di rumah ada adek yang masih sekolah, tapi raportnya masih yang ukuran kecil. Mungkin cuma di sekolahan adeknya Adit aja yang raportnya gede gitu.

    1. Di Medan ya, bang? Berarti beda ya sama di Jakarta. Di Jakarta rata-rata sudah begini semua, bang

Tinggalkan Balasan