Pecel Pincuk Ibu Ida

Setiap hari Minggu pagi kalau malas yang ada di dalam diri ini tidak muncul, saya memutuskan untuk bersepeda. Dulu banget, setiap habis bersepeda dan sebelum pulang ke rumah, saya selalu sarapan bubur yang ada di depan Rumah Sakit International Bintaro. Hampir tiap bersepeda, sarapannya bubur melulu. Ya, mau bagaimana lagi, tak ada pilihan lain.

Tapi, semenjak berdirinya Pasar Modern Bintaro di sektor 7, saya tidak perlu khawatir untuk mencari makanan yang berbeda. Di sini itu banyak banget pilihan makanannya, saya sendiri sampai bingung. 😆

Dari pada bingung, mending saya cobain satu per satu.

Salah satu makanan yang menjadi favorit saya dan keluarga di Pasar Modern Bintaro ini adalah pecel pincuk Ibu Ida.

Tampak Depan Warung Pecel Pincuk Ibu Ida.

Warung pecel pincuk Ibu Ida ini tidak pernah sepi, selalu ramai. Apalagi kalau Minggu pagi, beuh, rame banget. Kalau suasana ramai dan perut sudah tidak dapat diajak kompromi, makan di luar warungnya pun tak jadi masalah.

Ngomongin soal pecel, sejauh ini pecel pincuk di warung pecel pincuk Ibu Ida diklaim sebagai pecel terenak yang ada di wilayah Tangerang Selatan dan sekitarnya.

Pecel Pincuk

Sayurannya itu segar-segar, porsinya nendang banget, kuah pecelnya tidak terlalu asin, peyeknya tidak terlampau keras, dan makanan pedampingnya pun enak-enak. Apalagi tempo mendoannya, beuh, mantap. Tidak terlalu berminyak!

Tempe Mendoan

Sebenarnya warung pecel pincuk Ibu Ida ini tidak hanya menjual pecel pincuk saja, tapi ada juga urap, lodoh, rujak cingur, dan rawon setan.

Soal harga pun tidak perlu khawatir, cukup murah. Seporsi pecel pincuk+peyek dibandrol dengan harga Rp 8rb saja. Makanan pedampingnya berkisar antara Rp 2rb s/d Rp 5rb. Cukup murah, bukan?

So, kalau sekiranya kalian sedang main di daerah Bintaro pada pagi hari, cobain deh, pecel pincuk di Warung pecel pincuk Ibu Ida ini. Enggak bakal rugi. Terlebih lagi kalau kamu penikmat sayuran macam saya, pasti suka banget 🙂

Warung pecel pincuk Ibu Ida ini buka dari pukul 06.00 WIB s/d pukul 16.00 WIB.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

34 comments

  1. Saya enggak pernah masuk Bintaro, Mas. Banjir ke arah sana..
    Pecel pincuk itu yang keren memang pincuknya, terasa banget tradisionalnya..
    Apalagi pakai Tempe Mendoan. Ah, jadi laper malam-malam sunyi begini.. 🙂

    1. hihihi .. Iya, mendoannya itu tiada tandingannya. sama Mas Gie, daku juga lapar 😆

  2. di kampung saya seporsi masih 3-5ribu
    dan posrsinya jauh lebih banyak dari sego pincuk
    ah jadi pengin makan lagi..

    1. bawa aku ke kampungmu, Ga. bawa aku!

  3. Lha aku koq baru tau soal pecel pincuk ini ya padahal ibu mertuaku dulu tinggal di sini.
    Sekarang udah jarang ke Bin 😀

    1. ayo dong Kak, ke sini lagi.

  4. beneran nendang porsinya dit?
    kok nampaknya cuma dikit, ya??

    1. bagiku cukup nendang. soalnya banyak makanan pedampingnya 😆

  5. Kapan-kapan bisa dicoba kalau pas maen ke Bintaro.

  6. Aaaaaaaaarrggghhh racun bener postingan ini, di Jombang juga banyak sih nasi pecel, toh emang hidangan sejuta umat, tapi cari nasi pecel yg nendang susah beud.

    1. nendang atau enggaknya, tergantung orangnya sih ya, Lid.

      Perut gw sih, normal. Perut elu kan karet, Lid. 😆

  7. Ngiler ngeliatnya.
    apalagi ada petai chinanya yg bikin krenyes2.

    1. iya, asik banget ada Petai cinanya

  8. Ish bikin pengin aja sih adit ini… @.@

    1. ayoooo buruan pulang ke Jakarta, nanti kuajak makan nasi pecel.

  9. langsung laper dan kepikiran meluncur kesana nih… enak banget ya. Katanya mau hunting makanan.. yuk kapan?

    1. Ayooookkk. Rencananya sudah lama banget ya, padahal. yuk, yuk, yuk

  10. Macet Dit daerah Bintaro, kena banjir ga disana?.

    1. Banjir kak, cuma ga separah Jakarta

  11. kemarin2 saya ke bintaro juga sektor 7 di menteng resindence sayang belum baca blog ini huehehe.. nanti ketemuan disana ya 😀

    1. boleh saja, Mas 😀

  12. heh! diyeeet!! diyeeeet!! *nyomot pecel pincuk sambil lari2 kecil*

    1. *tahan JeungLuv*

  13. pecel pincuk, udah lama nggak makan itu

    1. makan dong, Mas 😀

  14. kalu lagi pulang kampung aku juga punya warung pecel langganan. rasanya ada yang kurang kalau pulang kampung kok belum makan nasi pecel disana

  15. jadi ada semacam wisata kuliner gitu ya? di berau kalau hari minggu juga ada wisata kuliner.

  16. Jadi ngiler.. Belum nemu pecel enak di Bintaro-BSD nih.
    Itu pagi2 buka mulai jam berapa yak?

  17. Pecel ini beda yak dengan pecel biasanya? aku tahunya pecel itu mie sama sayur kankung sama kacangpanjang doang.. hehehehe

  18. Mak. Sedap kali penampakannya….
    Di Medan ada juga pecel enak di daerah Medan Baru…

  19. Menerima delivery ke Jogja ndak ya?

Tinggalkan Balasan