[KUATOO] Nostalgia Kuliner di Medan

Sholat di Mesjid Raya, sudah tercapai. Singgah ke Istana Maimoon, juga sudah. Walau pun masih agak kecewa sama keduanya, tapi, yasudahlah.. Mending wisata kuliner, isi perut, sambil nostalgia jajanan dulu.

Beberapa kerabat menyarankan saya untuk mampir ke Merdeka Walk, ketika mengetahui kalau saya akan berkunjung ke Medan. Lantas saya berfikir, pasti mereka “orang baru”, deh.. Yang secara kebetulan pas mereka ke Medan, Merdeka Walk sudah ada. Coba mereka ke Medan nya pas Merdeka Walk masih berupa tanah lapang, apa mereka bakal menyarankan saya ke sana? Pasti tidak.

Saya meninggalkan Medan tahun 1997, kala itu masih kelas 4 SD. Dari saya TK sampai sebesar itu, setiap diajak kedua orang tua untuk jalan-jalan, saya memilih untuk ke daerah Ahmad Yani. Lebih tepatnya Jl. Ahmad Yani atau sekarang lebih dikenal dengan sebutan KESAWAN.

Pasalnya, disana itu ada es krim, sate padang, dan sate kerang yang enak banget. Tempat itu bukan ruko, hanya warung tenda biasa. Tempatnya, pun sempit. Yang menjadi “petunjuk” keberadaan mereka adalah toko sepatu BATA.

Kalau dulu patokannya adalah toko sepatu BATA, kalau sekarang ada tambahan patokan baru. Yaitu, rumah Tjong A Fie – keturunan Tiong Hoa yang rumahnya itu luas banget. Punya kamar sebanyak 33 ruangan (kata Fadel, tour guide saya).

Es Krim & Sate Padang Bata

Sewaktu saya kecil, saya menyebutnya adalah Es Krim Bata. Dan, saya #barutahu kalau ternyata nama warung es krim itu A PO. Karena, A PO adalah nama pemiliknya. Makanya, Fadel sempat bingung ketika saya ajak ke es krim bata ini. He he he.. Maaf ya, Del.

Tenda Es Krim A PO

Warungnya memang sempit, tapi, pengunjungnya ga pernah sepi. Apalagi, Medan sekarang padatnya bukan main, plus, cuacanya itu, lho.. Panas banget. Makanya, orang pasti banyak mencari cemilan yang dingin-dingin segar gimanaaaa geto.

2 Pekerjanya (Ga Sempat Nanya Mereka Itu Siapanya A PO)

Warung boleh sederhan, tapi rasa es krim ini tak pernah sederhana. Rasa es krim ini mewah. Semewah harga yang ditawarkan. Segelas es krim ini dibandrol dengan harga Rp. 10.000. Saya memang lagi jaga badan, untuk kali ini tak ada yang namanya badan dijaga-jaga. Saya siap, kalau memang harus naik beberapa kilo. Sayang aja, sudah sampai disini, tidak menikmati es krim sodanya.

Es Krim Soda
Es Krim 3 Rasa

Nah, untuk makannya, saya pilih si tetangga es krim A PO ini, sate padang. Apa, Dit? Jauh-jauh ke Medan lo makannya sate padang? begitulah kata teman saya ketika saya menceritakan wisata kuliner saya di Medan. Memang sih, sate padang di Jakarta juga bejibun. Tapi, lagi lagi saya mengatakan, saya ingin nostalgia masa kecil. Wajar dong, memilih ini. Lagian, sate padang ini abangnya ga pelit macam di Jakarta, lho. Di Jakarta dagingnya hanya buat nambah jigong, sangking tipisnya. Di sana, bener-bener kenyang. Ga pelit rasa.

Sate Padang

Mie Soup Medan

Keesokan harinya selepas silaturahmi dan ziarah ke makam nenek, saya beserta orang tua dan adik, memutuskan untuk singgah ke salah satu warung Mie Soup Medan, yang letaknya tak jauh dari rumah kami dulu.

Warung Mie Soup

Waktu SD, selepas les, saya selalu singgah ke warung ini. Soalnya, mie soupnya enak. Ga terlalu bermicin dan terlalu asin. Apalagi, sate kerang, dan tahu isinya baksonya enak banget.

Pelengkap
Mie Soup Ayam + sate Kerang Kering

Pancake Durian

Sebenarnya, pancake durian ini bukan termasuk makanan nostalgia. Pasalnya, ketika saya kecil, durian belum dikreasikan sedemikian rupa. Makanya, mencoba pancake durian di Merdeka Walk saya masukin list terbawah.

He he he …

Lagian ya, pancake durian Medan sering banget saya makan. Kerap kali dapat oleh-oleh pancake durian dari saudara atau dari orang tua yang habis berkunjung ke Medan.

Pas saya iseng ke Merdeka Walk yang tempatnya tepat berada di depan hotel tempat saya bermalam, saya ke sana dan menanyakan apa yang enak disana. Banyak yg bilang Dim Sum. Whats, dim sum? Baiklah, walaupun sering makan, ngga ada salahnya untuk mencoba.

Dim Sum + Pancake Durian

Lontong Medan

Untuk kuliner terakhir ini, saya makannya pas sarapan di hotel. Ga berniat nyari-nyari selama di Medan. Soalnya, setiap lebaran Idul Fitri maupun Idul Adha, bahkan sampai acara santai, ibu selalu menyajikan lontong Medan. Ditambah pula, ibu pun berdagang lontong Medan serta lupis.

Lontong Medan

Untuk rasa, nothing special. Soalnya, kalau makanan kampung masuk hotel rasanya pasti sudah tidak sama. Banyak ditambah rasa pastinya.

FYI, berat badan saya naik 3 kilogram selama 4 hari di Medan. Beda, ketika saya berada di Yogyakarta selama 9 hari. Ha ha ha =))

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

35 comments

  1. Hahahaha gue cuma naik 1,5kg seminggu di Medan. Sela meet… Selameeet…
    Lontong Medan memang enyaaaaak ^_^

    1. Enak banget naiknya segitu. Tapi sekarang aku sudah turun lagi. Yeah !

  2. ini nih yang saya suka.. siang siang lapar dapat postingan seperti ini… lansung laper deh… asyik juga nih ke medan kalau bisa wisata kuliner seperti ini

    1. cobain , kaka. siap-siap berat badan naik. 🙂

  3. bah sikit kali itu porsi lontongnya
    koq gak makan rujak kolam kow dek?
    hadoooh bikin ngiler aja awak

    1. sudah ngga ada, kak. ngiler, ya? entar ke Medan, singgah, gih :p

  4. Eyaampyun, itu namanya makan mulu kalo sebanyak itu kulinernya selama 3 hari. 🙂

    Murah ya es krimnya. Di Malang, beli Es Krim Oen, se-sekop kecil banget 35K. Paling beberapa sendok doang. Itu segelas gede cuman 10K. Doh.

    1. Itu harga es krimnya sudah mirips sama harga es krim di Ragusa, Mbak.

  5. Sate padang, jadi inget pas pertama kali di Jakarta ngerasain sate ini, rasanya aneh mas he2
    Apa mungkin tergantung selera lidah ya? 😀

    Btw, sip juga ya kuliner di Medan.

    1. iya sih, pada akhirnya selera lidah juga yang menentukan :9

  6. whaa.

    kayaknya yummy banget tuh.
    jadi pegen :((

  7. iiih enak2 banget sih makanannya, huhuhu *mupeng*. Apalagi aku emang gak familiar dg makanan2 tsb, gak banyak yang dijual di sby gitu…
    btw, itu motonya pake kamera apa Dit? bening2 euy 🙂

    1. Aku mau nyoba kuliner di Surabaya, ah.

      Kamera poket seperti yang pernah aku posting.

  8. uwee, lihat foto2nya jadi bikin ngiler. apalagi es krimnya. 🙂

  9. Paling pengennn sate Padang nya .. pengennn bangettt :D.

    1. ayo kak, pulang ke Indonesia. Entar kita wisata kuliner

  10. Sayang kita gak bisa ketemu, Dit. Padahal rumahku sangat dekat dari Mesjid Raya itu. Tapi karena ya sibuk gak menentu yang lagi skripsi ini.

  11. kapan ya saya bisa ke padang *ngiler*

    1. Tapi itu bukan di Padang loh, kaka 😆

  12. Sori Dit baru kemari aku padahal sdh mention dr kemarin.

    Bener-bener ya, foto-fotomu itu bikin ngences. Aku juga dulu makan sate padang Bata itu, trus kalo MieSop sering pas SMP aja tahun 90 (masih lari2 kecik itu ko dek) di depan sekolah itu MieSop-nya sedap sangat. Sama Lontong fave ku banyak sih karena memang itu fave orang Medan kan. Aku suka yg di Glugur, atau ya ke Dr. Mansyur.
    Tapi Mie Janda (Jalan Darat) itu faveku sangat….

    Kalok Merdeka Walk sih bukan kuliner asli lagi sih karena sudah bercampur dgn makanan modern.

    1. Iya, ih.. Di Glugur itu enak2. Tapi, aku tak sempat ke sana 🙁

  13. Sumpah sate padang dan mie supnya enak banget. Ngiler beneran >.<

  14. wadaw foto es krim tiga rasa bikin ngiler, mesti dijadwalin nih untuk kesana

    1. ayo, mas.. Jadwalkan untuk ke sana 🙂

  15. Kalau sate padang paling mantep tetep yang di Pariaman, tapi ya harus ke Padang dulu.. Jauhhh..

  16. perutku yang lapar seakan-akan ingin melahap semua kuliner medan itu bah! hehehe
    salam kenal yaa

    1. silahkan.. silahkan dinikmati, kak 😀

  17. Medan itu surganya makanan enak.. gw nyaris gak pernah kecewa kalo makan di Medan

Tinggalkan Balasan