[KUATOO] Nasi Kebuli Pinggiran Cirendeu

Narablog sekalian tau nasi kebuli, kan? Itu lho, makanan khas India dan Pakistan gitu. Mungkin, untuk yang baru pertama kali mencobanya, pasti nasi kebuli dianggapnya nasi goreng. Ga bisa disalahin juga, sih. Karena ya begitu kenyataannya. Sekilas memang mirip nasi goreng standar, tapi sebenarnya beda.

Kalau nasi goreng, ya udah pasti digoreng. Kalau nasi kebuli, ya pasti dikukus. Kalau nasi goreng pedes cabai, kalau nasi kebuli wangi rerempahan. Walaupun baunya sedikitΒ nyelekit.

Nah,Β kebetulan siang ini saya menyantap makanan khas Timur Tengah ini. Ternyata, eh, tenyata, ngga jauh dari komplek perkantoran tempat saya kerja, ada warung pinggir jalan yang menjual nasi kebuli dan kawan-kawannya.

Daftar Menu Dan Harga

Siang ini warungnya tampak sepi. Mungkin karena baru buka kali, ya. Tapi, ngga papa, deh. Yang penting melayaninya ga lama. Soalnya perut saya sudah lapar banget. Maklum, Jumat ini saya telat makan siang.

Penampakan Dalamnya. Cukup Rapi Dan Bersih

Karena sudah kelaparan yang teramat sangat, akhirnya saya memutuskan untuk memesan nasi kebuli ayam, roti canai kuah kari, dan air mineral. Jeleknya saya, kalau sudah lapar, malas mau lihat daftar menu. Bablas milih secaraΒ random.

Ngga perlu menunggu lama, pesanan pertama saya berupa nasi kebuli ayam disajikan ke hadapan saya dan siap untuk disantap.

Nasi Kebuli Ayam

Sekali lagi saya ingatkan, ini bukan nasi goreng. Ini adalah nasi kebuli !

Secara keseluruhan, saya cukup menikmati nasi kebuli ayam yang dibandrol dengan harga Rp. 22.000 ini. Wangi rempah-rempah ketara sekali. Bau santannya juga cukup kecium oleh hidung saya. Nasinya juga lembut.

Kayu manis yang terdapat di dalam nasi mampu memperkaya hidangan ini. Duh, baunya itu bikin orang selera makannya naik.

Acarnya segar. Sambal nanasnya pun mampu memberi rasa lain dalam hidangan ini. Sayang ada yang kurang. EMPINGNYA MANA!? Ish. Geram!

Acar Dan Sambal Nanas Segar

Kalau saya boleh memberi nilai, poin 70 lah untuk nasi kebuli ayamnya.

Roti Canai Kuah Kari


Nah, berikutnya itu adalah roti canai kuah kari. Entah mengapa, saya kurang suka sama roti canai dan kuah karinya. Saya lebih tertarik sama roti canai dan kuah kari yang ada di warung Mie Aceh Bang Djali Tanah Kusir.

Pasalnya, roti canainya terlalu tipis dan tidak terlalu panas. Kuahnya pun ngga panas. Curiga, kuahnya ga dipanasin sebelum dibawa ke warung dan dijual. Sayang seribu sayang. Fatal!

Untuk harganya sendiri dibandrol Rp. 9.000

Yah, untuk kamu, kamu, dan kamu yang mungkin terjebak macet di daerah Cirendeu, merapat saja ke warung nasi kebuli ini.

Letaknya di depan ruko bali view, di samping komplek perumahan bali view.

Minumannya mana, Dit?

Maaf, mau ke restoran mahal sekali pun, saya minumnya air mineral. Hehe. Sudah cukup tubuhnya “dirusak” sama makanan. Jangan ditambah dengan minuman.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

52 comments

  1. *elus elus perut ku yang bohai*

  2. Cirendeu? Cari ah.. πŸ˜›

    1. ajak aku ya, Makchik. traktir juga

  3. Eh kirain masih kuliah loh Mas. Ternyata dah kerja ya.
    Kalo sayah kurang suka nasi kebuli. Dari dulu gatau kenapa ternyata karena ada kayumanis ya di dalemnya..*

    1. kan aku bilang, aku ini baby face #dirajam . banyak yang bilang kayak gitu kok, Mas. Mas Dani orang ke 1juta. #digamparbeneran.

      sukanya apa, Mas? traktir aku, dong!

  4. Kapan terakhir makan ini ya? Lupaaaa.. πŸ™

    *jadi pengen*

    1. dukung kak Umen bikin nasi kebuli. DUKUNG!

  5. Aaakkk Aaakkk roti canai? Maukkk

    1. sini sini ke Jakarta

  6. baca postingan ini sukses bikin aku laper lagi..

    1. makanlah, adinda

  7. Kuahnya tidak panas, mungkin karena warungnya sepi. Kalau mau dipanasin setiap pengunjung datang berarti butuh minyak :D.

    1. yah, paling tidak siapin panci besar untuk kuah. Panasin aja. kan biar tambah nikmat

  8. Aaaakk nasi kebuliiii! *ngeces*, jadi pengen nyobain yang di warung Mie Aceh Bang Djali Tanah Kusir πŸ˜€

    1. Mie Aceh Bang Djali ga ada nasi kebuli. adanya roti canai, mie aceh, martabak aceh.

  9. masakan India? wooow saya suka saya suka. nasi kebuli nasi biryani saya doyan semua, roti canai pun enak kok

    1. dasar doyanan !

  10. Dulu waktu sekolah sering sekali beri Roti Cennai. Enak banget rasanya… Btw, lama banget ngga berkunjung ke sini, ternyata ganti tema pake PageLines hehe. Saya juga ganti tema πŸ˜€

    1. yoiii. roti canai gitu, lho. hehehe.

      Iya Den, ganti tema. Deni juga, kan ? πŸ™‚

  11. ajib, jadi laper gini baca2 kuliner

    1. buahaha πŸ˜†

  12. jadi pengen sarapan pagi nasi kebuli,
    terakhir makan nasi kebuli ya lebaran kemarin πŸ˜€

    1. sarapn, mas. nanti share fotonya ke twitter ku ya #eh

  13. Aku kalau makan nasi kebuli gak bisa banyak gitu porsinya.. neg aja gt rasanya.. hmm…

    Soal roti canainya sayang sekali ya.. soalnya rasa panas dengan dingin makanan kan pasti beda jauh..

    1. benerrrr. kalau dingin, selera makan pun menurun πŸ™‚

  14. wah nasi kebuli-nya, tampilannya memang mengundang selera untuk makan…. harganya Rp.22.000 perporsi luamyan menguras kantong juga πŸ™‚

    1. haha .. memang cukup menguras kantong. tapi, tak apalah. *ga makan seminggu*

  15. Ya, masakan India memang rempah-rempahnya khas ya, hehehe πŸ™‚

    Btw, sayang bener itu kuah roti canainya nggak panas atau hangat.

    1. yah, sangat disayangkan.

  16. Ooo sebenarnya nasi kebuli dari Timur Tengah to? Tak kirain dari Jawa, soalnya ada kata Kebul-kebulnya. πŸ™‚
    Eh kalau dari Timur Tengah pasti ada hubungannya dengan Kebab juga dulu. Kebab. Kebuli. Kebumen. πŸ™‚

    1. bebas, mas, BEBAS! *cubit cubit pipinya dedek Diana*

  17. wah nasi kebuli murah…boleh deh kita mampirkan diri kesana…

    1. boleh banget. apalagi kalau ngajak saya juga :p

  18. Eeerrrr,,, makin mupeng dah, πŸ™

    1. beli, Gan, beli πŸ˜†

  19. menarik info kulinernya…makasih udah share ya

    1. yah, sama-sama !

    1. semacam minta ditraktir Kak Eka

  20. sumpah, belum pernah makan nasi kebuli, jadi waktu baca judulnya, kirain nasi kibuli. hihi
    btw, klo roti cane kayaknya emang lbih enak kalo bikinan org aceh, ga tau knapa

    1. faktanya, roti cane yang dijual orang Aceh di Acehnya langsung ga seenak mereka orang-orang Aceh yang buka usaha di Jakarta #info πŸ™‚

  21. hehe, seumur-umur saya belum pernah mencicipi nasi kebuli mas, hehe

    1. silah dicoba, Mas πŸ˜€

  22. Kalau roti canai aku suka Dit.
    Nasi kebuli itu bau rempahnya nikmat, tapi kalau terlalu banyak ya eneq juga sih. Mahal juga ya Rp.22.000.

    1. yah, aku rasa karena ayamnya segede ayam KFC itu kali ya, makanya mahal πŸ˜†

  23. saya ga masalah makan nasi kebuli tanpa kuah karinya, tapi agak bermasalah makan nasi kebuli tanpa sambal nanasnya… mereka melengkapi satu sama lain

    1. setuju ! lagian maksud aku itu, kuah karinya untuk di roti canai, bukan di nasi kebulinya πŸ™‚

  24. mayan mahal juga ya
    mending makan nasi lain yang lebih murah hehehe

    1. yah, memang sih. itu diakibatkan ukuran ayamnya yang abnormal kali ya

  25. wuaaah, udah nulisnya komplit pake foto, detail pula.. membuat ingin segera ke Cirendeu (rumah ibuku di Ciputat) thanks ya infonyaa

  26. Mau dong kontak numbernya, lagi ngidam neeh.. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan