Lunch Party

“Bagi saya yang pegawai baru, asik atau tidaknya penghuni lama di kantor ini bisa dilihat dari cara mereka makan bersama”

Makanya itu, Akhir bulan April kemarin yang bertepatan dengan turunnya gaji International Jazz Day, saya bersama teman – teman lainnya sepakat untuk mengadakan makan siang bersama – sama. Bersama – sama bukan dalam artian, si A beli di warteg, si B beli di RM Padang, dan si C beli di resto ayam bakar lalu makan di ruangan kantor, ya. Melainkan, semuanya ditugaskan membawa lauk atau apa sajalah yang nantinya akan dihidangkan di atas meja dan disantap bersama – sama.

Karena saya orangnya suka yang ramai – ramai , makanya tercetuslah ide seperti itu. Sebenarnya, ide semacam ini sudah ada di otak masing – masing individunya. Sayangnya, mereka malu – malu untuk melontarkannya. Makanya, waktu saya membicarakan ide ini ke mereka – penghuni lama – mereka menyambutnya dengan suka cita. *allah*

Oia, bukan hanya pegawainya saja yang mau repot, lho. Atasan kami, Bu Angel, mau diikutsertakan dalam hal – hal repot ini. Seru. Sampai – sampai bawa rice cooker segala.

Yah, walaupun lauk – pauk hanya sayur asem, ayam goreng, tahu, tempe, sambal dan kerupuk serta kue yang hanya lapis surabaya & puding, toh , semuanya makannya lahap sekali.

Finally, saya mengetahui juga kalau seisi ruangan ini anaknya asik – asik. Termasuk atasannya. Bukan hanya mau diajak repot untuk membawa makanannya dari rumah, mereka juga mau diajak ngaso pas makan. Hahaha. Yeay. Semoga, kegiatan seperti ini bisa menjadi agenda rutin kantor ini. Amin.

Foto yang terakhir hanya untuk pelenkap tustel saja. Aslinya, puding enak itu tidak saya santap. Kebetulan sudah kenyang, saya juga sedang menjalankan program sadar diri, ‘kan? He he he. Tetap, walaupun makan rame – rame, ngga boleh lupa sama program sendiri 😀

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

26 comments

  1. Weeheeeeey si anak baru nih yah ahahahah

    Untung rujak ada fotonya huuu td ga disebutkan di atas soalnya 😛
    Itu pudingku fotonya masuk 2 kali, cihuuuy mantap!!

    Bulan depan ada “Lunch Party” lagi kah? *semoga ada ^_*

    1. ya ampun, harus se-detail itukah? AH!?!? Hahah =))

  2. selamat atas gajiannya!
    kerupuknya asik! 🙂

  3. gak seru..fotoku gak ada..brubung penghuni kutu yg paling tua dan berkuasa..aku menyatakan veto..minta foto ulang..makan ulang…gak trima…
    tapi ayamku ada ding…hehehe

    pilihan menu bulan depan:
    a.nasi bakar
    b.pecel
    c.pasta
    d……….
    e……….

    ayo..dipilih dipilih
    ditambah..ditambah

    1. pecel aja. pasta, si Lita ngga bisa makannya 🙂

  4. haduuhhh ini padahal baru makan siang bacanya, tapi langsung krubukan lagi lihat fotofotonya
    ikutan program sadar dirinya adit ahh *tahan Ti tahann*

    1. kalau lapar, makan aja. entar aku bahas, deh :p

  5. suasana kantor yang sangat baik…. seperti itulah kebersamaan biar betah kerjanya… tapi itu rujak enak banget kelihatannya ya…

  6. wah makanannya sepertinya enak-enak nih mas …
    salam kenal … 😉

    1. yah, bagi saya tak ada makanan yang tak enak, mas. Hehehe. Iyo, salam kenal kembali 😀

  7. Sebelum baca, saya sudah pengen makan itu…

    1. makan yang mana? AH? Yang mana? pilih saja ! 🙂

  8. wehehehe seruuuuu 🙂
    Adit kerja di kantor apa to? Sepertinya santai gak pake seragam, hehe sik asik

    btw, cuma ngasih saran, biasanya Adit kalo nulis kata ulang (misal: teman – teman) –> itu kan tanda strip’nya dikasih spasi,
    nah setauku di EYD gak pake spasi, jadi “teman-teman” gitu nulisnya. Lebih pendek dan enak dibaca 🙂
    CMIIW

    1. iya, aku kerja ga pake seragam. di web hosting 🙂

      eh, ga pa-pa lagi, santai saja. saya ngeblog karena saya ngerasa penulisan dan pengucapan saya dalam bahasa indonesia masih berantakan. saya senang apabila ada yang mengoreksi. iya, nih, saya seneng banget nulis seperti itu. berulang-ulang. pemborosan ya. badannya udah ga boros, tulisannya masih boros. hahaha.

      oia, makasih sudah baca dari awal sampai habis. buktinya kamu mengoreksi kesalahan penulisan pada postingan saya. 🙂

      1. iya, ane mah kalo baca emang selalu dari awal sampe akhir, kecuali kalo panjang bener tulisannya & gak ada gambarnya sama sekali, kadang screening aja 🙂 tapi jarang kok, hehe

        sama2…
        tambahan lagi, untuk tanda strip yang di’spasi (strip’nya panjang) adalah tanda penghubung 2 tempat (salah 1 fungsinya), misal: “Jarak Surabaya – Jakarta adalah 1000 kilometer”

  9. makanan biasa tapi kalo makan bersama jadi luar biasa sob:}

  10. adoohhh, bikin pengen makan tuh puding aja nih, tanggung jawab !!! 😀

    1. tanggung jawab? aku tidak ngapa-ngapin kamu, mas. hahaha =))

  11. Wah makanannya sukses bikin aku kepingin >..<

  12. Ah kok katamu lauk pauknya “hanya” sih.
    Itu kan lengkap. Indonesian Food. Lezato.
    Di kantorku juga sering bikin acara makan bareng, bawa makanan dari rumah or ya beli saja di warteg, yang penting semua orang bawa dan kita makan beramai-ramai… 🙂

    1. Iya, kak, lezato.
      Kalau beli lalu makan rame-rame, mah, sering banget kak. Enak masak sendiri 😀

Tinggalkan Balasan