Korban Keripik Setan

Pertengahan tahun 2011, kurang tahu tepatnya bulan apa, di Indonesia khususnya di Jakarta dan Bandung dikejutkan oleh fenomena keripik singkong yang rasanya sungguh pedas. Atau istilah anak sekarang, keripik setan. Mungkin karena rasa pedasnya itu dibilang setan kali, ya.

Nah, salah satu keripik singkong yang membumi itu adalah keripik Maicih. Saya kagum sama konsep yang mereka tawarkan. Tanpa toko dan selalu berpindah tempat, pemasarannya pun menggunakan jejaring sosial twitter. Salut.

Belum lagi fenomena keripik maicih tenggelam, tau-tau bulan Desember booming keripik setan (lagi), kali ini namanya Karuhun. Gila, belum lagi saya mencoba yang namanya maicih, tau-tau sudah ada sang pesaing, Karuhun. Konsepnya masih samalah.

Karena rasa penasaran yang tinggi, pas ke Bandung beberapa hari yang lalu, saya pun mencoba membeli beberapa keripik Karuhun dan Maicih level 10. Nah, 1 lagi keunikannya, keripik singkong ini seperti ramen, ada level-level-an nya untuk mengukur tingkat kepedasan. Yang saya beli masing-masing adalah level 10. Kata abangnya, level 10 belum terlalu pedas, yang pedas ada kalau ada tulisan “Super Pedas”. Awalnya sempat ragu untuk membeli level segitu, tapi, melihat anak-anak Bandung umur 8tahunan membeli level segitu, yasudah deh saya tergiur untuk membelinya.

Keripik Maicih (via: detik.com)
Keripik Karuhun (via: kulinerbandungku.blogspot.com)

Sesampainya saya di Jakarta, 2 keripik ini sempat tak tersentuh oleh saya, karena saya takut. Tapi, adik saya yang ngga begitu doyan pedas menyantap 2 keripik ini, kok rasanya enak banget. Akhirnya saya pun memberanikan diri untuk menyantapnya.

Memang, yang saya santap tidak 1 plastik penuh, melainkan sisanya. Pertama-tama, sih, enak. Lama kelamaan kok pedasnya makin berasa. Walaupun pedasnya sudah memuncak, mulut ini tak mau berhenti. Tanpa saya sadari, 2 keripik ini pun habis.

Dann, taraaaaa .. Efeknya, saya mondar-mandir ke kamar mandi karena moncor. Perut rasanya ngocok sungguh luar biasa. Bawaannya ke kamar mandi melulu. Njir, lemes banget. Terhitung sejak tadi siang hingga saya memposting ini, sudah 9 kali saya mondar-mandir kamar mandi untuk ***. Ugh!

Inilah akibatnya dari rasa penasaran saya selama ini. Padahal, rencananya malam ini ada janji nonton, tapi gagal karena perut tak bersahabat.

Oia, yang harus di-garis-bawahi adalah, saya tidak mengatakan 2 keripik ini tidak enak, ya. Untuk yang hobi sama masakan berbumbu pedas, silahkan dicoba. Kalau yang ngga kuat pedas, jangan coba-coba. Kalaupun mau mencoba, ya silahkan saja.

Ternyata perut seksi saya ini sudah tidak mampu lagi menerima cemilan pedas yang berasal dari cabe kering. Selama ini pedas yang dapati berasal dari cabe tumbuk yang dijadikan sambal oleh ibu saya.

Sekian ˜

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

35 comments

  1. aha…. Sama, Adit. Perut saya paling nggak tahan sama pedas. Kapan hari saya beli ayam betutu di gilimanuk, pedas banget. Akhirnya… Bocor cor cor… Mana ambeyen lagi 🙁

    1. Kalau sambalnya goreng atau basah, aku masih bisa nerima, Bli.
      Tapi kalau cabai sudah di keringkan dan diginiin, ampun deh ngga sanggup. Wah, aku belum pernah nyobain ayam betutu, pengen.

  2. Edaaan ini, sob… Saya pertama beli langsung level 10, *meremehkan pedasnya pada awalnya, dan setealah dicoba… Buset, perut langsung PANAS,,, hahaha…

    1. Yes, bener banget. Pertama meremehkan “segini doang pedesnya? Ya cemen!”
      Jleb, selesai makan perut pun ngocok

  3. bisa jadi bisnis baru nih

    1. Ini bisnia lama, bukan? Tapi silahkan saja di coba, mas. 🙂

  4. Ups, kalo saya makan keripik itu dalam keadaan lambung saya yang sekarang ini, bisa ke dokter lagi saya. 🙁

    1. Wah, iya tuh. Apalagi lambung lo juga lagi ga oke ya, Sop.
      Gw aja nyerah deh makan beginian

  5. saya kok ga pernah tertarik yah beli… yang ada dikasih melulu sama temen-temen saya yang mo ngerjain.. yang ada mereka kaget keripik habis dan tanpa reaksi seperti yang mereka harapkan… hahahahaha

  6. kalo disini malah kripik iblis namanya

  7. saya baru berhasil nyoba kripik maicih dit.. waktu itu bukan level 10, jadi tak terlalu pedas.. hanya saja waktu saya nyoba dulu, keripiknya agak keras jadi saya tak tertarik lagi untuk nyoba maicih.. apa memang keras yaa??

    1. Kalau saya, dibilang keras enggak, dibilang lunak juga nggak. 🙂

  8. masa sih maicih sampe segitunya? belom pernah coba -_-

    1. Bagi yang suka cabe kering, sih, enak. Berhubung perut saya sudah tidak bisa lagi menerima, makanya ber-efek moncor

  9. Mudah2an beneran gak tahan ya bro sama pedasnya, bukan karena bahan2 gak bener di keripiknya 😛
    Bukan nuduh maicih lo, tapi tadi sempat lihat di Trans TV, ada oknum yang rese, masa keripik pedasnya dicampur dedak padi untuk makanan ayam + pewarna pakaian (latex atau apalah namanya, lupa) 😆

    1. Serius, Zip?
      Kalau gue kemarin emang karena rasanya yang pedas. Lagian, itu gue belinya di reseler resminya mereka. Gawat juga, ya, kalau sampai kebeli yang ada latex dan bahan laknat itu:(

  10. trus intinya kapok dg keripik setan atau klo sdh sembuh niat coba lagi? 😀

    1. Untungnya saya bukan typikal orang yang “Taubat Sambal Balado”. Ini beneran taubat, ngga mau nyoba lagi

  11. saya menyerahh deh sama keripik ini, udah nyobain dan kapok 😀

  12. Aditya, artikelnya informatif dan up to date dengan gaya bahasa yang membumi :). Saya juga pernah coba mencicipi kripik ma Icih dari teman yg beli. Saya gak kuat pedasnya 🙂

    Sekalian ngabarin, ebook yang dulu saya infokan di blog, sekarang sudah rilis. Silakan klo mau baca-baca synopsis dan beberapa testimoninya. Salam kenal untuk semuanya 🙂

  13. Kasian dirimu masbro… aku makan kripik maicih puedes….. buanget….

  14. Maicih level 10 gila!

  15. wah ini keripik saya sekali…mantapppp

  16. Jadi kesimpulan saya yang ndak ngerti apa2 ini kita butuh pemimpin yg bukan cuma baik,pinter dan jujur saja.

  17. Keripik setan ini emang bikin kesetanan, kepedesan tapi ga bisa berenti makan 🙂
    Hati2 buat yg ga kuat pedes ya, cemilan pedes ini khusus buat yg perutnya dah kebal pedes hehe

  18. Fantastic goods from you, man. I have understand your stuff previous to and you’re just extremely fantastic.
    I really like what you’ve acquired here, really like what you’re stating and the way in which you
    say it. You make it entertaining and you still care for to keep it smart.
    I can’t wait to read much more from you. This is really a wonderful site.

    Also visit my webpage – Ramen Indonesia

Tinggalkan Balasan