Horeee.. Belajar Levitasi

Teknik fotografi levitasi belakangan ini sedang in di Indonesia — khususnya di kota-kota besar. Pada tahu kanΒ  levitasi itu apa? Itu lho, teknik yang membuat sebuah foto seakan-akan objek di dalamnya seperti melayang.

Saya sendiri kurang tahu siapa pemilik ide pertama ini di Indonesia. Dengar-dengar sih, ide ini muncul dari seorang blogger juga yang terinpirasi dari foto-foto melayang yang ada di blog nya Natsumi Hayashi (http://yowayowacamera.com/)

Sangking sedang in nya, banyak orang yang belajar cara memoto dengan teknik levitasi ini. Hasilnya pun bagus-bagus. Hasil foto levitasi mereka-mereka itu sering saya lihat di website -nya @LevitasiHore.

Karena rasa penasaran yang tingginya hampir sama dengan tinggi badan saya, akhirnya, saya pun mulai ikut-ikutan untuk memoto orang-orang disekitar saya dengan teknik levitasi. Bermodalkan kamera FujiFilm Finepix J10 kesayangan, saya pun mulai belajar teknik ini.

Yakin ga yakin sih, dengan hasilnya. Harap maklum ya, saya kan masih pemula. Kalau bagus, syukur alhamdulillah. Kalau pun belum masuk kategori levitasi, ya alhamdulillah juga. Yang penting, saya sudah mencobanya.

Selamat menikmati hasil jepretan fotografer amatiran seperti saya ini πŸ˜€

Foto-foto di atas saya ambil pada suatu malam di depan Plaza Senayan bersama teman-teman kantor saya. Lalu, suatu pagi yang cerah bersama sepupu dan tante saya. Terima kasih ya, sudah mau menjadi model dadakan saya.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

32 comments

  1. lumayan dit hasilnya untuk yg baru cobacoba πŸ˜€
    kapankapan saya mau jd modelnya dit, ihik :p

    1. kamu siap? ga dibayar, lho. kamu loncat dari gedung Al-Azhar, ya.. Nanti aku foto dari bawah *digeplak

  2. huahahaha poto melayang aku pernah coba poto sambil loncat di kawah putih bandung dan sukses udel kliatan (baca : gagaltotal) asli jelek banget muka pas lagi loncat…
    apa karna yg moto amatir…

    kunjungan perdana nih bang.. salam kenal salam hangat terdahsyat. mampir ke blog aku yaa

  3. hebat bisa jadi juga… saya coba berkali kali susah terutama dalam hal ekpresi.. karena harus dibedakan dengan lompat ya… jadi ekpresinya harus biasa saja..

    tapi foto foto diatas menurutku sempurna..

    1. sama, mas. makanya, saya lebih memilih untuk memoto ketimbang difoto. hehehe πŸ™‚

  4. bagus dit potonya πŸ™‚ lha poto kamu mana?
    aku pertama denger levitasi kayaknya dari @rusabawean di blognya. aku kira itu tipu2 pake potosop/ gimana, ternyata beneran, dan gak keliatan kalo “loncat” –> yang dipoto pada gak keliatan “ngoyo” habis loncat gitu πŸ™‚

    1. aku ga pede, ah. gatot mulu kalau aku jadi modelnya. mending jadi tukang fotonya. hehehe πŸ˜‰

  5. Wah seru! coba ah :D.

    1. coba, mbak. foto melayang sama suaminya di Belanda.

  6. Dito! Aku kemaren pernah coba foto levitasi, yang ada capek sendiri, mesti lompat2 pake mimik muka yang sama -_-

    1. ember. situ loncatnya ga pake hak tinggi, kan?

  7. foto levitasi memerlukan camera dengan kemampuan shutter speed tinggi yah? πŸ™

  8. sering gagal tuh aku coba fto levitasi !! ha πŸ˜€

  9. saya lihat gambar2 levitasinya diatas, itu yang anak kecil mlah rata2 bagus mas gambarnya dari pada yang dewasa2

    1. bener, mas. yang anak kecil sekali jepret berhasil. lebih natural.

  10. saya bisa baca tutorialnya dimana ya? pake kamera hape biasa bisa nggak? itu memang lagi ini ya… bisa terbang gitu πŸ˜€

  11. kapan kapan aku juga mau belajar levitasi dit.. *ambil kamera*

  12. Kamu gak suka difoto ya?
    Kalau aku sih suka moto juga suka difoto. Hahahaha

  13. sebanrnya kalo lebih dari sekedar photo, bahkan saya bisa terbang seperti Goku. tapi kapan ya? di mulai dari hasil jepretan paling, hehehe

  14. Kasihan modelnya, ngos-ngosan! πŸ˜€

  15. mas kalau levitation pake hp bisa gag ya?

  16. keren, itu yg capek yg jadi model lompat2 mulu hehehe πŸ˜€

  17. jadi emang si objek harus lompat lompat gitu ya dit..kocak dah πŸ˜€

Tinggalkan Balasan ke papap arfa Batalkan balasan