Hasil Jajal UberMotor: Ongkosnya Ngajak Ribut Ojeg Pangkalan

Dua atau tiga hari lalu di kotak masuk email saya ada pemberitahuan dari Uber yang memperkenalkan UberMotor, layanan ojek online yang siap banget jadi pesaing Gojek dan Grabbike. Meski anak Gojek banget tapi saya penasaran dan ingin sekali menjajal UberMotor. Apalagi sempat muncul isu bahwa pengemudi dari ojek online yang menawarkan harga sangat murah berparas cakep. Sip, semakin tak sabar untuk mencoba!

Malam ini saya selingkuh dari Gojek. Saya pesan Uber Motor dari Senayan City dengan tujuan stasiun Tanahabang. Mengingat jumlah pengemudi UberMotor yang belum banyak, pasrah bila orderan saya ditolak. Namun ternyata tidak. Belum ada tiga menit salah seorang pengemudi menerima orderan saya. “Saya menuju Senayan City. Dua menit lagi saya sampai di tempat yang kakak maksud,” kata sang pengemudi bernama Donny.

Agak sedikit tremor sesudah mengambil foto bertuliskan UBER di jaket pengemudi UberMotor ini. Hitung-hitung latihan perut juga

Tidak lama Mas Donny kembali menghubungi saya, memberitahu bahwa dia sudah sampai. Saya turun, bergegas menuju lokasi penjemputan. Karena UberMotor identik dengan warna hitam maka tidak sulit menemukan Mas Donny yang malam ini mengendarai Vario di kerumunan pengemudi Gojek dan Grabbike yang menanti calon penumpang.

“Kak Adit dengan tujuan Tanahabang?,” kata beliau memastikan bahwa saya adalah Adit, bukan Dita, Ira, maupun Eka sambil menyodorkan helm serta penutup kepala dan masker yang dijadikan satu di dalam plastik kecil. “Untuk harga baru dikasih tahu begitu sampai di sana ya, kak,” kata dia lagi.

“Oke, Pak. Jalan!,” kata saya.

Motor bergerak perlahan meninggalkan lokasi yang masih dipadati pengemudi dari dua kompetitor. Mereka seperti sedang menunggu karyawan yang masih beres-beres. Beberapa kali satpam yang berjaga di depan Senayan City membunyikan pluit sebagai tanda mereka harus segera menjauh dari situ. Semenjak kejadian teror Sarinah dua bulan lalu, security di Senayan City jadi susah diajak kerjasama.

Sigh! Goyang pula

Saya ajak Mas Donny mengobrol. Cuma ingin tahu kenapa dia mau jadi pengemudi UberMotor? Secara ini kan baru banget, bo! Nggak takut kalau ini cuma bertahan sebentar doang? Mas Donny ini mantan supir pribadi di perusahaan ABCDEF. Sudah lama mau resign dan mencoba jadi pengemudi ojek online saja. Tapi dua perusahaan pesaing Uber tidak sedang melakukan penerimaan karyawan, jadi dia tahan dulu. Begitu dengar Uber buka lowongan, dia langsung daftar, sekarang sudah resmi jadi pengemudi UberMotor.

Beliau yakin kalau UberMotor bisa sukses seperti Uber mobil. Masalah harga yang kabarnya murah banget, beliau juga nggak mau ambil pusing. Menurut dia pendapat seorang pengemudi bagaimana si pengemudi itu sendiri. Kalau memang rajin, pasti pendapatan yang diperoleh juga besar. Kalau malas, jangan salahkan rezeki yang ogah mendekat.

Ongkos uberMotor murah banget!

Lagi asyik mengobrol, nggak tahunya kami sudah sampai di stasiun Tanahabang. Saya turun, lepas helm, menyerahkan helm ke Mas Donny, lalu menanyakan berapa ongkosnya? Ternyata, cuma Rp 9.500 ! Gila, murah banget. Saya sempat nggak percaya, saya bilang coba pastikan lagi. Jarak dari Senayan City ke Tanahabang itu nggak dekat. Jarak 7 kilometer itu termasuk jauh. Paling banter bisa Rp 20 ribu.

Pengemudi uberMotor-nya malu difoto mukanya. Hihihi..

”Benar, kak. Cuma segini,” kata beliau sambil senyum.

“Yang benar, Pak? Murah banget itu. Lagi promo ya? Soalnya saya nggak ada masukin kode apa pun,” kata saya kekeuh kalau aplikasi Uber lagi eror.

“Nggak. Memang murah, kok,” kata dia kembali menjawab rasa penasaran saya.

Wah, gawat, kalau sampai ojeg pangkalan tahu ongkos menggunakan UberMotor semurah ini bisa-bisa ribut lagi ini. “Oke,” kata saya sembari menyerahkan tiga lembar pecahan Rp 5 ribu.

Ternyata memang benar, satu artikel di situs berita nomor tiga di Indonesia, menyebut, tarif dasar UberMotor hanya Rp 1.000 dan tambahan tarif per kilometer Rp 1.000, serta tarif per menit Rp 100. Sedangkan tarif minimum adalah Rp. 1.000.

Tiga tahun naik ojek, belum pernah satu ojek pun yang menawarkan harga di kisaran Rp 10ribu. Ke Gelora Bung Karno yang jaraknya selemparan kolor doang kalau dari kantor, bisa kena Rp 20ribu. Kalau naik ojek pangkalan ke stasiun Tanahabang, bisa kena Rp 30ribu. Ya paling jadi Rp 25ribu setelah ditawar. Lah, begitu naik UberMotor, ongkosnya segitu doang. Gila nggak tuh?

Ongkos menggunakan UberMOTOR dari Senayan City ke stasiun Tanahabang murah banget. Gila.

Bisa-bisa saya mendua dari Gojek kalau ongkos UberMotor memang seperti ini terus. Sudah satu tahun dua bulan naik Gojek dan saya sudah merasa nyaman banget. Muncul rasa percaya bakal aman selama di perjalanan jika saya naik Gojek. Naik Grabbike saja bisa dihitung jari, bahkan tidak lebih dari tiga kali. Entah kenapa kalau Grab lebih nyaman menggunakan layanan Grabcar ketimbang taksi atau ojeknya.

Promosi dari uberMotor

Belum lagi ketika pengguna pertama Uber memasukan kode promosi “uberMOTORJKT” pada aplikasi, langsung mendapat perjalanan gratis bersama Uber dengan nominal Rp 75ribu. Atau masukan kode Uber dari saya “npbxgmz4ue”.

Cara pembayaran Uber atau uberMotor sangat mudah, bisa menggunakan metode tunai, kartu kredit, maupun debet. Saya juga baca di situs Uber bahwa bagi siapa saja penumpang yang berbagi pengalaman menggunakan UberMotor di akun Twitter dan Instagram dengan tagar #uberMOTOR dan tag @uber_jkt, memiliki kesempatan memenangkan Uber Credits sebesar Rp 200ribu.

Laff banget!

So far pelayanan dari uberMotor tidak mengecewakan. Pengemudi ramah, helm masih wangi, pengemudi masih mau mengingatkan agar penumpang menggunakan masker, cara mengendarai motor juga sama baiknya seperti abang Gojek, dan saya ingin kembali menjajal uberMotor ke tempat yang jauh. Misal dari rumah saya ke kantor dengan jarak 25 kilometer.

Cara memesan Uber atau UberMotor

Cara memesan Ubermotor sama kayak memesan Uber mobil.

  1. Klik aplikasi Uber yang ada di gawai.
  2. Geser ke kiri logo mobil yang ada di tengah. Kalau dulu pilihan hanya ada uberX dan uberBLACK sekarang ada penambahan
  3. Ketika lokasi penjemputan di pickup location dan tentukan tujuan dengan mengklik tanda (+) di samping pickup location.
  4. Kalau sudah, aplikasi akan mencari pengemudi yang kira-kira mau menerima orderan kita. Kalau tak ada jawaban, sabar. Kalau biasa digantung, ditinggal tidur, atau dicuekin kalau lagi kumpul sama teman-teman, pasti bakal sabar. Diginiin sama pengemudi uberMotor atau Gojek mah
  5. Jika ada yang menerima orderan kita, nanti dia yang akan menghubungi kita.
  6. Jika di aplikasi Gojek calon penumpang tidak dapat mengetahu apa jenis motor dan nomor polisi si pengemudi, di aplikasi uberMotor justru ditampilkan. Sehingga kita tahu apakah benar pengemudi itu sesuai dengan yang tertera di aplikasi.
  7. Terakhir, tunggu deh pengemudi uberMotor di lokasi penjemputan. Mudah, bukan?
Di aplikasi tidak hanya tertera nama pengemudi saja tapi juga motor lengkap dengan nomor polisinya. Besok mau coba naik uberMOTOR dari rumah.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

29 comments

  1. Jangan lupa masukin kode promosi Uber punya gw, gaesss!

  2. Udah berulang kali nyari nggak pernah dapet. Kayaknya masih sedikit ya armadanya si uberMOTOR ini? Padahal penasaran mau coba 🙁

    1. Armada masih sedikit, Put. Untung-untungan tapi di Senayan so-so-lah

  3. Here comes a new challenger..

    hahahahahaha…

  4. YEAAAH! Ada kompetisi lagiiii makin murah.. konsumen senang! Eh itu point nomer 4 kalimatnya gak klaar ya? :))

    Btw kalo aku udah punya apps UBer, gak dapet gratisan apa2 yaa? 😀

    1. Dapat, kalau kodenya kamu kasih ke orang lain yang baru download aplikasi Ubernya, kak.

      Oh ya, terimakasih kak koreksinya. *buru-buru dibenarin*

  5. Seandainya Mbah Surip masih hidup, pasti dia akan bikin layanan UberGendong.

    Tak gendong, kemana mana
    Tak gendong, kemana mana
    Enak toh? mantep toh?

    1. Seram amir Mas, ah.

  6. Kapan ada uber sepeda ya?
    Biar sehat, ramah lingkungan!

    1. Setuju.. Andai ada enak kali ya kak

  7. Helm-nya Uber cakeph ya kaaakk .. selain ongkosnya yg murah itu wkwkwk.

    Btw, jd inget dulu naik ojek di Sumba tuh msh murah2 kaakk ~~ kl ga salah inget :3

    1. Iya, ojek helmnya keren, Moth. Pengen bawa pulang

  8. berkali kali mencoba peruntungan buat nyobain ubermotor, selalu susah menemukan drivernya. sama kayak nyari jodooohh 🙁

    1. *puk puk kakak Astari*

  9. berkali kali nyari ubermotor disekitaran tebet, selalu gak adaaa. sesulit inikah nyari ubermotor kak?? macem nyari calon imam yaah *eeeh

  10. Wah beneran ngajak ribut 😀
    Murah bgt, tp jarak 7km ongkosnya ya standar sih klo naik angkot 😀

    1. Betul banget kak Melly

  11. thanks areas review my kak, jgn lupa di rate ya drivernya, Yuk Naik Uber, lebih murah hehe

    Uber on, Salam 1 aspal

  12. asyik tau naik Uber motor saya sendiri drivernya

  13. Coba rasain jadi driver nya, syedih bro, jauh2 cuma mau murah…

  14. Yang paling ngenes tuh udah nganterin jauh2 eh gratis gara2 promo 😆 (curhat driver uber) hahaha

  15. penumpangnya senang….drivernya nangis..

  16. Walaupun pake promo tapi kasih tips lahh
    Biar amal kita sama orng yg sudah mengantarkan kita sampai dengan selamat smpai tujuan…
    Terus semangat driver uber

Tinggalkan Balasan