Gaya Rambut Ala Top’s Collection

Menggunting rambut adalah kegiatan rutin untuk saya pribadi. Ga harus menunggu sampai benar-benar gondrong untuk harus memotong pendek kembali rambut hitam ini. Kalau kira-kira sudah mulai gerah dan jambang sudah bisa ditarik, itu artinya, saya harus segera mengguntingnya.

Tiap kali mendatangi tempat pengguntingan rambut, ada 1 hal yang dari dulu mengganjel dalam benak saya.  Yaitu, terdapatnya beberapa poster wajah beberapa pria dengan gaya rambut mereka masing-masing yang terpajang manis di dinding ruangan tempat pangkas tersebut. Yang saya herankan, dari tahun ke tahun poster yang digunakan itu-itu saja. Dan beberapa tempat seperti ini, memakai poster yang sama. Kadang saya bertanya, apakah para penggunting rambut itu bisa menggunting rambut para pelanggannya persis seperti yang tertera di dalam poster itu?

Kalau saya, dari tahun ke tahun, tidak pernah berubah gaya potongan rambut. Selalu kanan dan kiri 1/2 mili , bagian tengah 1 senti. Tapi, pernah satu ketika saya iseng ingin mencoba gaya rambut yang ada di poster itu. Saya mintalah ke pekerjanya untuk menggunting rambut sesuai dengan gaya yang pilih. Tapi, bukannya pas dan sesuai dengan yang ada di poster, malah orang rumah bilang saya kayak habis dirawat di RS karena tipes. Asli, pada akhirnya saya harus membabat habis rambut yang sudah digunting mengikuti gaya yang ada di poster tapi justru malah gagal.

Kalau kalian, apakah pernah mengikuti gaya rambut seperti yang ada di poster itu? Dan bagaimana hasilnya? Memuaskan atau mengecewakan?

 

 

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

17 comments

  1. dulu waktu SMA, tanpa diminta pasti tukang cukur langganan gw motongin rambut gw ala-ala poster di salon itu.. sekarang masa kelam itu sudah berlalu… hahahahaha

  2. hihihi, di tukang tukang potong memang memajang poster ini, tapi kok mereka ngga pernah nanyain aku pengin dipotong spt model yang mana yah 🙂

  3. Dulu saya suka eksperimen dengan foto-foto di tops collection ini, tapi selalu gagal.. Gaya rambutnya sih sama tapi mukanya beda. 🙁

  4. Wah ini sih posternya udah sejak tahun 1980-an, old school banget.. dari dulu nggak mau niru gayanya karena kesannya tua banget. Saya juga punya model rambut favorit yg nggak terpengaruh model2 di poster Top’s Collection itu hehehe

  5. Hahahahaha..

    Kalo saya bilang sih foto itu jadul-jadul ya, nggak sesuai dengan mode yang ada sekarang ini.

    Mending lihat di majalah mode aja, lebih yahud. Tapi saya sendiri nggak pernah sih ngikutin trend rambut yang ada di dinding itu, ataupun majalah kalo lagi potong.

  6. dulu banget saat saya masih kecil, sangat mengidam2kan salah satu dari model rambut jadul itu tetapi orang tua selalu emnetang (maklum sekitar umur 6 tahun).

    setelah dewasa saat ini, sepertinya untuk mewujudkan keinginan itu sangat gengsi. modelnya kuno banget, pantas saja orang tua saya melarang untuk berpenampilan dengan rambut pilihan saya dulu.

  7. Betul sob.. Ditmpat saya juga bgitu, poster nya bnyk yg sama. Tapi saya gak pernah minta yg mirip d poster, takut kayak mas..

  8. sepertinya di tukang2 cukur itu juga cuma pajangan aja kok. hehe.

  9. wakakak. iya ane juga heran. dari jaman ke jaman itu poster masih ada aja di tempat2 cukur. saya gak yakin poster itu masih diproduksi, tapi mungkin diteruskan dari tukang cukur satu ke yang lainnya. sebagai sarat aja biar lebih keliatan itu tempat cukur. 😀

    1. Haha .. Jadi kayak marathon tongkat kebesaran, ya? Jelek/bagusnya yang penting ciri khas tempat cukur adalah poster itu. Bener banget

  10. Ketawa ngakak baca tulisanmu Dit. Saya kesalon utk potong rambut disini baru satu kali, Nov 2011 krn rambut mulai panjang jd rontok. Bingung mau model spt apa, saya sodorilah gaya rambut yg ada di majalah di salon tsb.
    Bukannya jadi cantik malah saya jd spt “dora the explorer”. Tarifnya buat wanita 32 Euro di rupiahkan jd Rp.384.000. Untung pas ada voucher hadiah ultah, gak rela banget ngeluarin uang sendiri. Dan sampai skrng blum kesalon lagi krn kapok!. Cuma bisa ngedumel dlm hati, “mending kesalon langganan emak gw di jakarta dekat rumah, cuma 12 rb saya jd cantik dan puas, cuma potong doang gak usah dicuci2 kan dirumah lsng keramas”, tp klo ngedumelnya ke suami pasti dikomen balik “tiketnya ke jakarta 10 jeti an ya” :-))).
    Oh ya klo potong rambut buat pria tarifnya lebih murah, yakni 18 Euro, suami ksh tip 2 eur, jd total ngeluarin 20 Euro. Kadang saya ngedumel lagi dlm hati “gileee benerrr pangkas rambut Rp.216.000, bokap dan adik2 cowo gw klo di jakarta ke mang Ali buat pangkas rambut cuma 10 atau 15 rb”.
    Lama2 mungkin saya akan pangkas sendiri rambut suami deh, tinggal beli alat pangkasnya saja hehehe” Terimah kasih sudah bisa curhat di blogmu ;-).

  11. saya juga pernah kepikir buat moto n masukin ke blog hihi.. tapi kalau diperhatikan .. gaya2 rambut model UNGU dan band2 sekarang mirip2 loh hahaha.. itu tu yang bagian pinggir kanan kiri diabisin banget sedangkan bagian belakang panjang.. jadi pengen ketawa.

    Kalau saya biasanya cuma bilang antara 3 :

    1. Pendekin kang, 2 senti-an.
    2. Diabisin aja.
    3. Rapiin aja kang.

    kenapa akang? biasanya langganan saya ASGAR soalnya hehe..

    tapi saya pernah dipotong cepak gaya tentara. Ceritanya disini : http://www.unggulcenter.org/2011/05/02/jangan-cukur-jenggot-dan-brewok/

    1. Kok sama ya, Mas?
      Saya pun demikian.. Dari 3 yang mas sebutkan, hampir sama seperti saya. Bedanya, saya ga pernah 2 sentian, selalu 1.

      Jambang pun saya ngga mau dipotong 😀

  12. Hahaha 😀
    Dari zaman saya SD ampe sekarang (sekarang apaan, ya?), poster di tukang cukur langganan pasti itu hehehe 😀

  13. model favorit gue adalah TOP COLLECTION NOMOR 24 hahahaha

Tinggalkan Balasan