Bekal Dari Ibu

Tanpa sengaja, tadi pagi saya mendengarkan pembicaraan seorang ibu ke teman yang ada di sebelahnya yang sama-sama menjadi penumpang bis berwarna ungu jurusan Lebak Bulus – Depok. Bukan niat ingin mendengarkan, hanya saja, posisi duduk ibu-ibu ini tepat dibelakang saya. Makanya itu , terdengarlah oleh saya percakapan ibu-ibu ini. Topik yang dibahas mereka sama seperti ibu-ibu pada umumnya yang sudah memiliki anak, apalagi kalau bukan anak mereka masing-masing.

Si Ibu A bercerita, kalau anaknya susah sekali kalau disuruh membawa bekal ke sekolah. Mau menunya enak sekalipun, si anak kekeuh enggan membawa bekal yang dibuatkan ibunya sejak pagi-pagi buta. Beda sama ibu B, ibu B selalu rutin memasak pagi-pagi buta untuk sarapan suami dan anaknya, serta membuatkan bekal kesukaan anaknya. Kabarnya, si anak dari ibu A ini, dari dulu sudah dibiasakan diberi jajan, karena si ibu sibuk seperti suaminya, makanya tidak sempat membuatkan bekal sederhana buat anaknya. Kalau ibu B, dari dulu anaknya selalu merengek apabila tidak dibawakan bekal oleh ibunya. Yah, kalau sudah seperti itu, jangan salahkan anaknya. Namanya juga anak, apabila anak-anak. Kalau sudah dibiasakan, rada susah untuk mengubahnya.

Nah, kalian sendiri, kapan terakhir membawa bekal masakan ibu sendiri? Kemarin, 3 hari yang lalu, sebulan yang lalu atau setahun yang lalu? Jangan bilang, kalian enggak pernah mau dibawakan bekal? Duh, sayang banget ya. Kalau kasusnya seperti ibu yang A, bisa saya kategorikan wajar. Lah, kalau ibu kita termasuk ciri ibu B, apa kita masih malas membawa bekal masakannya?

Alhamdulillah, sampai hari ini, saya tidak pernah sungkan untuk membawa bekal yang sudah dimasak oleh ibu saya. Apa pun yang dia masak selain bayam, saya dengan senang hati menyusun masakannya ke dalam tempat makan sekalipun tempat makan itu berwarna “ngejreng”. Jangan ditanya sehat atau enggak nya buatan ibu sendiri. Malah terkadang melampaui kata sehat. Dan alhamdulillanya lagi, ibu saya tidak pernah marah apabila saya mengambil bahan-bahan yang ada di kulkas dan saya mengolahnya sendiri. Kalau ada yang nanya apakah saya tidak malu dikatain “anak mami” oleh teman-teman, saya akan menjawab, TIDAK. Malu? Buat apa malu. Toh, itu buatan ibu sendiri. Selama saya kuliah 4 tahun, terkadang saya mengajak teman-teman saya untuk membawa bekal. Kalau banyak yang bekel, tradisi tukar menukar makanan , pun, tidak lupa kami lakukan. Selama 16 tahun saya menuntut ilmu, hanya di kala SMA saja saya tidak pernah membawa bekal buatan ibu. Pasalnya, saya bersekolah di Jakarta, orang tua saya menetap di Tanjung Balai Karimun, Riau. Tapi tetap, saya membawa bekal buatan tante. Sampai hari ini, dimana saya membuat postingan ini, saya masih membawa bekal dari ibu saya, lho.

3 Tingkat + Buah
Taraaa... sambal Udang+Sotong+Telur
Sayur Sup

Oia, kemarin sempat terbaca oleh saya disalah satu situs berita online , bahwasanya anak laki-laki itu susah pisah dari ibu. Sepertinya, pernyataan itu benar adanya. Sampai hari ini, saya masih ragu menerima pekerjaan yang mengharuskan saya jauh dari ibu. Kalau masih daerah Bandung, sih, tidak masalah. Kalau harus menyebrang lautan, duh, cukup 3 tahun di masa SMA aja kali ya jauh dari ibu. Hehee 🙂

Buat anak-anak, jangan pernah malu ya bawa bekal buatan ibu sendiri. Dan untuk calon ibu, jangan pernah malas memasak untuk bekal anak, ya.

Selamat makan siang semuanya …

~Adiitoo…

 

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

18 comments

  1. Sekarang setiap berangkat kerja selalu bawa bekal hasil masakan istri saya, enyakkkk.. 🙂

    1. Wah, ternyata Mbak Isnuansa bisa masak toh. Hebat. Hihihi *ampun mbak*

  2. Ketika di Jakarta, selama hampir 5 thn bekerja di kantor, tiap hari saya bawa bekal masakan mama saya, lumayan banget bisa ngirit “gaji” dan tdk perlu repot2 ke luar kantor dan makanannya dijamin sehat dong buatan mama tersayang ;-).

  3. aku jugaa, dari SMA sampai sekarang bawa bekal 😀 * misi kak dito, mampir bentar . hehe. blognya bagus !*

    1. Ya ampun, ada anak teman situs sebelah. Terimakasih sudah mampir.

      Bawa bekalnya jangan pernah putus ya. Karena masakan ibu emang paling oke 😀

  4. suka sekali postingan ini ……. memang bener kalau nggak dibiasakan dr awal pasti nggak terbiasa itu anak

    kalo di sini membawa bekal makanan ke sekolah atau ke kantor adalah hal yg amat sangat biasa, kali hampir semua org melakukannya ya, mungkin krn beberapa faktor termasuk di sini itu nggak byk warung ato restoran spt di tanah air, jadi bawa bekal sendiri salah satu solusinya selain lebih murah ditanggung lebih sehat dan terjamin semuanya

    1. Hei Mbak Ely. Terimakasih yah 🙂
      Mbak dimana? Wah, dapat temen baru lagi saya dari negeri nan jauh disana.

      Harus dong dibiasakan mbak. Biar ga kebanyakan jajanan mulu 😀

  5. gambar bekal di atas sangat tidak tega untuk buat makan hahaha…

    mungkin utk anak cowok malu kali sama temennya klo harus bawa bekal dari rumah… dulu waktu SMP temen2 cewek sering bawa bekal dan saya pasti kebagian jatah hwakakkaka

    1. Jatah apa mas? Jatah bekal atau jatah yang lain? Hahahaha ..
      Kalau saya sih ga begitu peduli, yang penting urusan perut beres. Hahahaha 🙂

  6. jarang saya bawa bekal. ibu saya soalnya pagi2 uda bikin “bekal” buat kucing2 di rumah, dan saya saat itu juga uda harus berangkat (jam 7 krg seperempat uda harus di sklh). jadinya ibu saya maupun saya sendiri ga sempet masak buat bekal.
    tapi bener mas, dgn bawa bekal jadinya kenyangnya lebih banyak dripada jajan yg cuma tahan mpe 2-3 jam

    1. Haha, ya ampun, prioritasnya kucing. 🙂
      Gpp, deh, itung2 sayang binatang

    1. Selamat datang kembali ke Ibu Kota *yah, makin padat deh Jakarta*

  7. sukaaaaa sekali bawa bekal.
    berhubung pindah rumahnya masih setengah tahun lagi, jadi walaupun udah punya baby, masih tiap hari dibawain bekal sama ibu 😀
    love it dech.. ini baru selesai makan bekal dari ibu juga 🙂

  8. Adiiiit, “sotong” itu apaan?
    aku jaman SMA juga lumayan sering sih bawa bekel bikinan ibuk, tapi gak tiap hari. Paling pas les sampe sore/ malem aja, dimana siangnya gak pake pulang ke rumah dulu 🙂
    Aku malah bawa susu juga di tupperware (tapi harus cepet diminum biar gak basi), hihi

Tinggalkan Balasan