Begini Toh Rasanya !

Dulu jaman-jamannya masih merasakan yang namanya UTS dan UAS, tiap kali menunggu waktu ujian mulai, selalu saja terselip pertanyaan, kira-kira pengawasnya siapa, ya? Rese ga pengawasnya? Duduknya dipencar-pencar atau terserah mahasiswanya? Pasti deh, pertanyaan itu selalu muncul kerap kali hari H UTS/ UAS berlangsung.

Terkadang, sebagai mahasiswa yang akan ujian dan mengetahui pengawasnya adalah kaka, saudara, bos di lab atau apalah yang bisa dibilang dekat, mereka sok-sok-an

“Udah, tenang aja, pengawasnya baik kok, pasti lancar deh oper-oper-annya”

Eh, begitu masuk dan tau duduknya dipencar, sumpah serapah terhadap pengawas pun keluar.

via; blogspot

Walaupun tidak terang-terang-an, pasti dalam hati sumpah itu terucapkan. Apalagi nih kalau pas oper-oper-an eh ketangkep basah sama pengawas, langsung deh ucapan dari tahun-ke-tahun keluar.

“Payah tuh pengawas, kayak ga pernah nyontek aja pas kuliah dulu”.

Atau seperti

“Tuh pengawasnya, ga punya anak apa, emang kalau anaknya digituin gimana perasaannya?? Sumpah nyebelin abis!!”. Hahaha :))

Tapi, apa jadinya kalau sekarang malah kita yang menjadi pengawasnya? Itulah yang sedang saya alami untuk beberapa minggu ke depan.

Yah, untuk UTS kali ini, nama saya tercantum sebagai pengawas periode PTA/ATA 2011-2012. Sudah mulai beberapa hari, sih. Postingan ini muncul dihari ke-2 dimana saya menjadi pengawas.

Lalu, apa yang terjadi? Aneh! Yah, aneh rasanya. Pertama ngawas, malah saya yang keringet dingin. Ternyata, mahasiswa sekarang tampangnya sangar-sangar. Padahal kalau melihat absen, NPM mereka tergolong MABA 11109xxxx, tapi pas ngeliat muka, berasa mereka mempunyai NPM 11102xxx (taulah yah maksud saya).

Memang terdengar aneh. Masa yang ngawas jipper duluan sama mahasiswanya, payah. Eits, tapi itu awal-awalnya, lho, sekarang sudah enggak.

Sekarang saya sudah menemukan rumus supaya mereka yang takut sama saya, bukan sebaliknya. Caranya sangat simpel. Setelah bel berbunyi tanda mulai, saya pun mengeluarkan kalimat yang dulu juga pernah diucapkan oleh pengawas saya.

“ketahuan nyontek, kalian saya keluarkan dari ruangan ini”

Kalimat itu cukup membuat mereka takut, lho. Setelah saya berkata seperti itu, muncullah kepermukaan suara-suara sengau yang dulu saya ucapkan kepada pengawas saya

“yaelah, Pak.. Santai aja kali. Kayak ga pernah kuliah aja”.

Ah, mereka kan ga tau. Padahal, dari lubuk hati saya terdalam, ucapan seperti itu adalah gertakan-belaka. Saya mwngwerti, kok, gimana rasanya diawasin pada saat ujian. Apalagi kalau ada mata kuliah yang tidak kita kuasai.

Tapi apalah daya saya, tidak mungkin ‘kan, di depan teman sesama pengawas saya membiarkan mereka bekerja sama? Yang ada, pamor saya jelek dan gaji saya ga turun karena sudah pasti ke-esok-an harinya, saya tidak di-izinkan untuk mengawas lagi. Kalau saya tidak dapat uang, kapan tabungan saya cukup untuk jadi bekal saya berjelajah bersama Air Asia? Iya, kan?

Percayalah, seandainya tidak ada teman sesama pengawas, mereka saya izinkan untuk bekerja sama, kok. Asalkan tidak rusuh dan bermain bersih serta tidak ketahuan dengan mata kepala saya sendiri, silahkan saja. Saya janji akan hal itu. Mungkin, ada diantara kalian para calon mahasiswa yang akan saya awasi, percayalah akan hal ini.

Semuanya saya serahkan ke kalian. Kalian yang menyontek, kalian yang rugi sendiri kok. Bukan saya dan bukan pengawas lainnya. Jujurlah, walaupun hasilnya jelek, itu hasil pemikiran kalian sendiri.

Hahaha, gaya. Dulu kemane aje, mas!?!?

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

33 comments

  1. Bener juga, walau hasil jelek yang penting hasil pemikiran sendiri. tapi bagaimana dengan hasilnya nanti ?!

    Dari pada pusing dan takut ketahuan yang berakibat malu, mending tidak usah ikut saja kali ya. Ups !!!

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawatah’s Blog

    1. Terimakasih sudah mampir πŸ™‚

      Hahah, bener juga tuh, mending ga usah ikutan saja πŸ™‚

  2. kalau anak2 indonesia pada nyontek apa kata Mpok Nia? 😈

      1. yap’s betul, betul, betul… πŸ˜€

  3. Sepertinya sih emang menyontek itu boleh, asalkan tidak ketahun :p

    Tapi ya tetap aja, itu membuktikan bahwa kita memang tidak mampu πŸ™‚

    1. Sebenarnya bukan tidak mampu, cuma malas saja. Selalu meng-anggap remeh setiap perkara yang ada πŸ˜€

  4. β€œyaelah, Pak.. Santai aja kali. Kayak ga pernah kuliah aja”. aq suka kalimat tsb hehehe .. versi balasanku klo aq jd pengawas : “.. karena saya pernah kuliah makanya saya tau gaya2 mahasiswa yg niat nyontek, makanya jangan coba2!” :-)))

    1. Wahaha, bener banget tuh Mbak. Karena “kita” sudah terlebih dulu mengalaminya, makanya tau gerak-geriknya. Mbak apa kabar?

  5. bisa dibilang saya jadi raja nyontek itu pas jaman smp, sma dan seterusnya saya sudah mulai insyaf πŸ™‚

    1. Wahaha, jarang lho ada orang yang mengakui kalau dirinya raja nyontek.

  6. kirakira siapa ya pencetus ide nyontek pas ujian. . wkwkwkkwk

  7. saya juga pernah jadi pengawas, bagi saya yang penting sopan aja lah.

    masih ngaggap ada pengawas, klo sampe udah teriak2 atau jalan2 itu namanya gk sopan, gak nganggap ada pengawas

    gak banyak omong kasih paraf aja lembar jawabannya

    1. Setuju, Mas Angga. Kalau, pun, mereka ingin bertanya selalu saya persilahkan, asal jangan ribut.

  8. hahaha… kalo ga kerjasama, mungkin susah lulus SMP paling dit. itulah,,, sulit dihilangkan kebiasan buruk it. jadi gmn pak solusinya???

    dit,, ijin, mau masukkan link blog mu ke blog q ya.. πŸ™‚ sukses pak ,,,

    1. kalau aku, sih, terserah saja. Mau nyontek dan kerjasama, silahkan. Yang rugi, kan, diri sendiri.. Yang penting bagi aku, jangan pernah ribut dan nyonteklah dengan aman dan tentram. Mereka aman, saya, pun, aman.

      Oke, De. Silahkan πŸ™‚

  9. weeehh ternyata maba sekarang mukanya boros boros gitu hahaha…. nyontek tetep aja gak boleh ah

  10. Saya kadang nyontek juga. Itu kalau nggak yakin dengan jawaban sendiri sih. Kalau jawaban teman beda dengan pemikiran saya, malah jadi bingung sendiri, hehe…

    Ciye, yang ngawas, ciyee…

  11. Jadi ingat masa-masa kuliah deh

    salam kenal
    arie fabian

  12. Saya jadi inget kenakalan saya pas SMP.

    Sebelum UAS dimulai, ada teman saya yang naburin garam di bawah taplak meja guru. Fungsinya apa? Ada yang percaya bahwa itu akan membuat ngantuk sang pengawas yang duduk di situ. Kalo tidur, anak2 bisa leluasa nyontek. πŸ˜†

    1. Hahaha, itu pernah dilakukan oleh teman saya dan wallahuwa’alam si guru tertidur. Dan seisi kelas pun merdeka.

  13. Mahasiswa sekarang sangar? Enggak tuh…
    Bayangkan saja kalau kita jauh lebih sangar. πŸ™‚

  14. Hehehe, benar-benar pengalaman yang tak terlupakan, apalagi kalau pertama kalinya, pasti meninggalkan kenangan yang ada! πŸ™‚

    1. Benar sekali, mas. Assisten juga sepertinya mas Wahyu Alam ini.

  15. Selamat menjadi pengawas, jadi ingat dulu sewaktu jadi asisten… πŸ™‚

  16. klo sekolah saya, biasanya gru umur stgh baya yg kita anggap “malaikat”
    sedangkan klo yg uda tua bahkan sama yg bru jdi guru muda kita anggap “killer”
    tapi kadang2 kebalik juga. memang susah ngeramal pengawas yg bru pertama kali ngawas ke kelas kita n ga muncul2 lg abis itu

Tinggalkan Balasan