BBM Sampah Lebih Kejam Dari MLM

Dewasa ini, julukan hape sejuta umat yang dulu disematkan kepada Nokia harus beralih tangan kepada smartphone produksi Kanada, Blackberry. Awalnya BB (blackberry -red) adalah barang mewah, hanya kalangan tertentu saja yang mampu membeli smartphone 1 ini. Tapi sekarang, bak kacang goreng yang bebas dijual di mana saja, kepemilikan BB, pun, tak terbatas kalangan tertentu saja. Tidak harus menjadi artis, politisi, pengusaha dan karyawan kantoran untuk memiliki smartphone yang terkenal dengan fitur BBM nya ini. Lihat saja di adik-adik kita yang masih duduk di bangku sekolah dasar, banyak dari mereka yang sudah memiliki BB. Malah tak jarang, siswa nya jauh lebih necis ketimbang gurunya sendiri. Tak apalah, toh bukan itu yang mau saya bahas. *basa-basi yang berlebihan*

Tapi yang ingin saya bahas ialah salah satu fitur yang dimiliki oleh BB, apalagi kalau bukan BBM alias Blackberry Messanger.

Beberapa hari yang lalu, saya sempat membaca postingannya Zippy yang berjudul Fenomena BBM / Blackberry Messanger . Pada postingan itu, banyak fenomena-fenomena ajaib yang dimiliki sang empunya BB. Mulai dari ukiran nama yang ngga jelas, ajang curhat, ajang chat, Broadcast Messages sampai ajang menulis indah.

Kalau dari ukiran nama yang ngga jelas, sih, sudah bisa dipastikan sang pemilik nama sadar kalau dirinya bukan seseorang yang bakal dianggap penting sama orang lain. Kalau dia merasa dia adalah orang penting, pasti dia akan menulis namanya normal, yang gampang dicari kalau keadaan seseorang sedang mendesak.

Nah, kalau ajang curhat beda lagi. Sama sempat dibikin kelimpungan ketika membuka recent update, saya kira saya sedang berada di linimasa twitter, dimana memang twitter adalah ajang mencurahkan isi hati. Kalau ajang chat, sudahlah, saya menyerah mengatakannya. Biarkan si empunya dan Tuhan yang tahu apa yang sedang terjadi.

Kalau Broadcast ini, kita seperti kembali ke masa lampau. Di mana pada era itu, lagi booming –nya iklan berlangganan. Ketika : REG<spasi>AAGYM , kirim ke 9987. Kalau sudah mengirimkan pesan seperti itu, secara otomatis pula setiap harinya kita akan menerima SMS dari – yang mengaku dirinya – AA GYM. Kalau SMS berlangganan, sih, masih enak, masih fress from the oven berita yang kita terima. Lah, kalau BBM, banyakan berita basinya.

Ngomongin broadcast pada BBM, saya jadi teringat kejadian 2 hari yang lalu. Di mana pertemanan yang selama ini dibangun, hancur berantakan karena BBM ini.

Jadi ceritanya begini. Hari minggu yang lalu, ketika saya sedang capek-capeknya habis bersepeda untuk mencari makan siang dan ternyata warung dituju tidak buka, makanya yang terjadi hanya kekesalan yang sungguh luar biasa. Di saat-saat seperti itu, saya mendapatkan pesan berwarna ungu dari smartphone saya yang isinya sendiri menurut saya sangat basi. Gimana enggak basi, pesan itu berisi tentang Nenek Gayung. Bayangin aja, gosip dan berita Nenek Gayung itu sendiri kan sudah heboh dari bulan lalu, kenapa dia harus ngirim lagi di bulan Februari yang lagi trend dengan “Mawar, maafin Marwan, ya”. Disitulah kekeselan saya timbul. Awalnya saya ngga ingin menegur, karena saya fikir sudahlah, itu bukan hal baru lagi buat saya. Saya pun menegurnya bukan dengan kalimat kasar, hanya beberapa penggal kata yang dibalas dengan puluhan kata:

Aditya Eka Prawira : Berisik, ah! BBM yang penting aja ..

Mrs. X : Woi kurang ajar. Gw juga dapat dari temen gw.

Mrs. X : Biasa aja lagi. Kalau ngga mau dibuka ngga usah lo buka. Banyak banget gaya looo

Belum lagi sempat membalas chatingannya, nama saya sudah di delete duluan oleh dia. Saya SMS untuk meminta maaf, ngga di respon. Di facebook, saya sudah dihapus duluan.

Gila, segitu marahnya kah dia? Padahal, ya, jaman-jaman SLANKERS masih dikategorikan keren, manusia satu itu adalah teman yang menurut saya paling keren. Cantik, tinggi, drummer dan berpendidikan banget. Saya ingat betul waktu dia bela-belain nonton SLANK sampai ke Semarang. Walaupun dia dari keluarga yang berkecukupan, dia ke Semarang tidak meminta seperserpun ke orang tuanya. Tapi sekarang?

Ternyata, kekerenan seseorang pudar semenjak ada BB ini. Untung saya kerennya sekarang, bukan dulu.

Ah, sudahlah. Kalau kata Mas Iman Sulaiman dan Mas Jarwadi MLM kejam karena sudah memisahkan mereka dari teman-temannya masing-masing, menurut saya itu tidak seberapa ketimbang BBM sampah ini.

Aditya Eka Prawira

Bahagia itu sederhana. Mending beri saya 10 helai baju untuk dicuci ketimbang 1 helai baju untuk disetrika :)

More from this author

33 comments

  1. HUAHAHAHA, lah koq malah kamu yg didelete? harusnya kamu donk yg deleta, kan dia yg broadcast.

    …Woi kurang ajar. Gw juga dapat dari temen gw…

    Nah itu anehnya broadcast yg ikut kadang malah gak tau itu penting, itu menarik atau apa. Semacam cuma ikutan broadcast aja gitu ya.

    Bahkan banyak loh yg setiap menit itu broadcast. Aduhhh, kalau udah enek aku delete deh, gak peduli temen deket atau apa.

    Pokoknya ya ngomongin kekesalan sama braodcast gak penting itu gak ada habisnya deh,sumpah. *menumpahkan kekesalan di sini*

    1. Iya, kan, seharusnya aku yang delete dia, tapi kenapa ini kebalik!?
      Syukur-syukur kalau dia mengaku atas kesalahannya .
      Sabar, Rus, sabar~

  2. Wah ada nama saya disebut :). Untungnya Saya nggak pernah pakai BB jadi nggak tau yang namanya broadcast dll.hehehe

  3. iya kadang broadcast suka ngeselin. tapi temen lu itu lebay sangat ya =))

  4. saya juga sering ngga tahan dengan perilaku asal broad cast pesan bbm, tapi biasanya yang begituan orangnya pemula pakai internet dan gadget. memang mending ngga berteman dengan mereka di BBM 🙂

    1. Kadang pengen sih, MAs. Cuma gimana, ya, temen sendiri. Ah, susah dimengerti

      1. persis seperti yang sedang menimpaku sekarang. teman-teman kampung sedang pada demam bb.

        tiap hari pada suka nyepam hoax di bbm group. tapi bbm group kan bisa di mute notifikasinya.

        kalau japri hoax ya langsung saya tegur, hehe

        1. Pada dasarnya, saya bukanlah orang yang terlalu risih sama BBM. Asal BBM nya berbobot, selalu saya respon, kok. Kecuali kalau isinya udah ngga banget, ingin rasanya nge-klik “delete contact”

  5. Wah sebegitunya, sayangnya saya selama ini cuma sms-an jadi enggak sampai pecah kongsi. 🙂

    1. Semoga sih, dia sadar akan perbuatannya yang ngga banget itu

  6. Bwahahaha, bisa-bisanya di-delete dari teman di facebook gara-gara komen soal BBM yang nggak penting.

    Saya dulu beberapa kali keluar dari grup kalo grup tersebut sudah trang treng ngasih info nggak penting. Untungnya sekarang udah nggak punya BB. 😆

    1. Saya mau ganti, tapi ada beberapa yang membuat saya ngga bisa jauh dari BB ini. Dagangan ada disini semua

      1. Wah kalau hajat hidup sudah di situ semua ya gimana lagi, dinginkan hati aja.. 🙂

        1. Haha, sebenarnya selama ini saya menerima hal seperti ini. Cuma kemarin itu shock aja, temen sendiri sewotnya ampe segitunya. Yah semoga aja memang dia lagi PMS, jadi ikutan emosi.

  7. wah bisa sampai seperti itu ya?

  8. Sampai separah itukah? 😮
    Ya ampun, itu temennya kok bisa begitu ya 😀
    Sensitif banget, hihihih… 😀
    BBM oh BBM, malang nasibmu nak 😆

  9. Untung aja aku tidak punya BB jadi gak bakalan dapat BBM sampah. 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  10. Hahaha mungkin mrs. X sedang PMS (premenstrual syndrome) gejalanya depresi, perasaan sensitif berlebihan dan emosi :-))). Cape deh punya teman spt itu.

    1. Hahaha , biarkanlah dia seperti itu. Semoga dia sadar akan perbuatannya

  11. untung ga suka dan ga minat pake BB hehehe..

  12. Ha ha ha ha, cerita yang menarik Dit. Saya juga baru saja keluar dari BBM Group yang isinya bikin saya jengkel. Bukannya hal-hal yang positif, tapi ada foto-foto jorok. Ini kan rawan kalau anak saya yang ngambil HP saya.

    Saya pikir BBM group itu isinya orang-orang lebay yg nggak punya kerjaan. Kadang mereka cuman ngobrol berdua di grup itu. Konyol.

    1. Ha ha ha sama, bli. Sebulan yang lalu saya keluar dari grup lembaga. Cuma ga habis fikir aja sama temen sesama asisten, kok doyan banget ngirim foto yang ngga banget. Padahal di grup ada dosennya juga. Daripada nama asisten jelek, mending saya cabut.

      Tapi ada 1 grup yang ga saya tinggalkan. Kami kalau chat selalu rame dan tiap malam. Chatnya pun ngga asal hahihohehu aja, banyak ide dan ilmu yang saling kami sharing di dalamnya 🙂

  13. ane juga sob kadang2 kesel dapet broadcash yang gk penting… tapi gk ane tegur ntar malah ribet urusan nya… y yang broadcash yang gk penting tu karena yang broadcash orang yng gk penting juga mungkin sob….
    soto ngawi memang enak bos..
    from admin http://www.kidulratan.com

  14. kirain cm saya aja yg suka kesel dgn bbm sampah, Mas…Saya pake bb bkn buat gaya-gayaan, tp krn customer sering nanyain pin bb, buat menunjang bisnis oke lah…tp ya suka keganggu sgn bbm sampah. Lg rempong2nya urus anak, bb bunyi dkira penting ehhh trnyata bbm sampah

Tinggalkan Balasan